Galeri cerpen

CINTA SEJATI ADALAH CINTA YANG ESA

PART 1

“atirah asyifa!!” tempik ibu di luar bilik. Syifa terus mengelamun sendirian melayan fikiran yang makin buntu mencari penyelesaian.

“along..jangan macam ni nak…bukak pintu ni..long..” rayuan Mak Zaidah sedikit pun tidak diendahkannya.

“ma biaq pergi lah along tu..biar dia tenangkan fikiran dia..dia dah besar ma..”nasihat amirah asrar atau lebih senang dengan gelaran angah..adik yang paling disayangi oleh kakandanya.. sesekali dia sebak melihat keadaan kakak sulongnya,pilu tak terkata..tabahkan hatimu long…Allah amat menyayangimu, long…

Mak zaidah melepaskan dengusan kecil di sudut katil,pening dibuatnya..sejak anak-anaknya dibawah jagaannya,dia makin matang dan tabah menghadapi dugaan hidup..baginya biarlah susah asalkan anak-anaknya hidup dengan kebahagiaan bukannya penderitaan yang dilemparkan oleh bekas suaminya!

“aduh…” rintih Mak zaidah teringat dia akan kata-kata kawannya Samihah..

“pelan-pelan lah idah..anak kau tu perlukan masa,aku boleh tunggu tapi kalau lama sangat..aku takut anak aku pulak yang tak reti nak sabar’ …”

“kalau dah jodoh takkan kemana mihah…aku yakin dengan anak aku tu..syifa boleh hadapi!”tegas Mak Zaidah..

“anak kau macam mana mihah..sekarang duduk buat apa??”Tanya dia lagi..
“emmm..anak aku tu lagi sebulan balikla dia dari mesir tu..ambik entah ke benda entah aku lupa pula..syariah ke usul fiqh..entah lupa pula aku ni idah..”digarunya kepala yang tak gatal itu.

Mak Zaidah tersenyum manis,memang dah lama dia berkenan dengan anak samihah tu..tenang dan barakah wajah si umar al-akhtar. Kali terakhir dia melihat umar al-akhtar tahun lepas itupun kerana umar datang ke rumah mengkhabarkan pemergiannya ke mesir selepas pulang beraya ke tanahair kemudian akan terbang ke Universiti al-azhar untuk menyambung pengajiannya setahun lagi..

..makcik..”sapa umar dari luar rumah.
“waalaikumussalam. .masuklah umar..”senyum mak zaidah lantas ke dapur menyediakan apa yang patut untuk tetamu yang datang.

“minumlah umar..mana mak kamu?” Tanya mak zaidah..

“ada di rumah, makcik..emmm makcik sihat?” sopan umar bertanya khabar.
“sihat..makcik macam inilah..”senyum mak zaidah lagi..

“emm..makcik tujuan saya datang ni nak sampaikan satu hajat”

“hajat apa dia?” umar senyum melihat kerutan dahi mak zaidah.

“saya ni dah lama berkenan dengan Nur Atirah Asyifa,makcik. . hajat saya nak memperisterikan syifa seumur hidup saya,makcik” jelas umar dengan tenang.

Hati Mak Zaidah tersergah seketika..

“emm..makcik tak dapat nak bagi jawapan dulu..kena Tanya tuan empunya badan dulu na..”balas Mak Zaidah dengan penuh berhati-hati.

“yelah makcik,setahun lagi saya akan balik sini..terus masuk meminang boleh tak makcik?” Tanya umar penuh sabar.

“Insya allah..ada jodoh tak kemana,umar” jawab Mak zaidah lagi ..dia tak berani nak beri keyakinan kepada umar.jelasnya yang dia lihat umar ikhlas menyuarakan hajatnya..datang seorang diri membawa hajat yang begitu besar..berani sungguh kau umar..umar.. umar…

“takpelah makcik..saya pulang dulu ye..sampaikan salam saya pada syifa”umar terus bingkas bangun dari kusyen empuk itu,lantas terus beredar dengan segera mungkin.takut juga dia lama-lama di rumah orang yang penghuninya tiada adam.
“oiii..idah lamanya kau mengelamun!” sampuk Mak mihah tiba-tiba..

“astagfirullah… mihah terkejut aku!” marah kecil mak Zaidah kemudian ketawa bersama-sama mihah.

“aku balik dulu lah..idah..dah nak maghrib ni..ingat tu pesanan aku..bukan apa..anak aku tu bila telefon saja Tanya pasal hal ni..pening jugak kepala ni.” Terang Mak mihah..

“yelah..yelah. .sekarang dalam proses memujuk lah ni..sabar’ lah “ tambah Mak zaidah lagi..

“Ma..ma..”panggil azierah azfa anak yang paling bongsu dari ruang tamu..

“awatnya adik?” berkerut dahi Mak Zaidah,wajah nya tersembul di muka pintu.

“Ma ..tengoklah along tu..dia duduk menangis lagi..makan tak mahu..minum tak mahu..semua tak mahu..” keluh adik sambil memegang dulang yang berisi nasi goreng dan teh panas.

“bagi kat aku.”perintah angah memohon dulang itu.lantas dia mengetuk pintu bilik along dengan perlahan.

“long..buka pintu ni..angah nak masuk..angah nak makan dengan along..dari malam tadi aku tak makan..nak makan dengan along..”rengek angah tanda memujuk kakandanya.

Mak Zaidah dan adik naik hairan dengan gelagat angah..tak pernah bercakap manja sebegini dengan along..ahh biar pergi lah..asalkan along makan nasi.

Pintu terkuak dengan sendirinya.. Angah tersenyum kambing ..menjadi jugak lakonan dia..sememangnya kelemahan along tak dapat disangkal lagi..hehehe angah sedikit gelak sambil masuk ke dalam bilik..

“ya allah…apa dah jadi ni..” terkejut angah melihat keadaan bilik along, tisu bersepah.. semua buku berselerak di lantai..di sudut katil along berteleku melemparkan pandangan ke luar sana..angah menggeleng kepala..

“macam ni lah kalau dah ma’zurah..jadi gila dibuatnya along ni..”bisik angah sendirian..

“mari makan long..”pujuk angah sambil menyua sudu yang berisi nasi goreng ke mulut along..

asyifa menggeleng kepala,terasa pahit tekaknya untuk menelan semua itu,air matanya tumpah lagi..mukanya dah sembat kerana menangis sepanjang malam..dan hari ini syifa menangis lagi..

“along…senyumlah… janganlah ditangisi ketentuan Ilahi..jangan menyalahkan diri yang sangat elok di pandangan allah..tapi menangislah untuk menjadi tabah..”

“andai ujian ini untuk menjadikan dirimu wanita solehah..wanita yang dirindui oleh allah..maka bergembiralah duhai kakanda..allah amat menyayangimu… usahlah menangis pada yang meninggalkan luka dalam hatimu..sesungguhny a dia bukan lelaki yang baik untuk mu..bukan yang terbaik untuk mu..dan dia tidak layak untukmu..” sambung angah lagi.kali ni dia juga mengalirkan air mata..

“along…teguhkanlah cintamu pada yang Satu kerana hanya Dia yang layak menerima cinta setia dari mu..sesungguhnya kau amat setia pada cinta mu…jangan kau sia-sia kan cinta setia mu…”hanya itu sahaja yang dia mampu lakukan..diusapnya rambut along yang sedikit tak terurus itu..ujian ini tamparan paling hebat dalam hidup dia..

makin kuat tangisan asyifa..badannya terhenjot2 sambil tangannya menggengam cadar katil..direntapnya sekuat hati..

“aku bencikan cinta MANUSIA!!!!! !!!!!!!!! !!!” jerit asyifa semahu-mahunya. .

“Ya Allah..keluarkan aku dari kesakitan ini!keluarkan aku ya Allah..!!” raung asyifa..
angah menahan sebak..dia yakin alongnya kuat hadapi semua itu..

PART 2

Setahun telah berlalu..pantasnya masa dunia ini…atirah asyifa berubah sama sekali..dari kecoh jadi pendiam..dari peramah jadi tak bertegur sapa..mujurlah senyumannya masih ada lagi..lebih banyak senyuman daripada berkata-kata. .
bercakap bila perlu,itulah yang berlaku pada asyifa..pantang mendengar lagu yang berunsurkan cinta manusia..terus bingkas bangun melangkah masuk ke kamarnya..

tika dinihari,mulalah kedengaran suara lunak memuji Allah..menangis ..meraung..itulah rutin harian asyifa sepanjang cuti, asyifa telah berjaya menamatkan pengajiannya di universiti Islam Malaysia dalam jurusan kejuruteraan bioteknologi.

“Tuhanku Maha Pengasih…
Tuhanku Maha penyayang..
Sebelum ku sempat tangis..
Ku jatuh ke bumi..
RahmatNya menyambut..
Membisik pujukan penawar bersakti..
Apa lagi nak ku gusar..

CintaNya tak pernah gagal..
Hadir di kala ku sepi..dikala ku bersedih..
Aku hanya berpegang janji..
JanjiNya kesungguhan yang pasti..
Pintu kemenangan lorong bercahaya..
Langkahku ku pulang jalan sehala..
Aduhai ibuku yang satu..
Janganlah ada barang yang ragu..
Biarpun seberkas dalam hati ..
Andai ku terkorban nanti..
Sedang meniti kasih

Melodi itu terus melayan lamunan asyifa seketika..dia berteleku dengan pakaian solat yang masih tersarung ditubuhnya.. perlahan- lahan air matanya mengalir di cerun pipi yang putih gebu itu..

“ana tak mahu..ana tak mahu!bukan kah kita sudah berjanji tidak akan berjumpa selagi tiada ikatan yang sah antara kita??anta juga yang mengiakan suatu masa dulu..” tegas asyifa dalam telefon itu..

“memang benar..nanti ana ada bercakap begitu..tapi ana mahu lihat wajah nanti secara live..”rayu lelaki itu lagi..

“anta…ana bukan tak mahu..tapi ana rasa tak selamat anta..ana takut..fitnah ..takut fitnah..takut dengan Allah..takut sangat..” rintih asyifa sambil menangis..entah Kenapa kali ini dia rasa begitu ..malah makin kuat..

“bukannya kita jumpa berdua-duaan. .ana bawa adik perempuan ana..nanti bawa lah sahabat anti..nanti. .” pujuk lelaki itu lagi..

“bukankah anta sudah melihat wajah ana dalam gambar??cukuplah… ana malu anta..ana malu…ana malu….tak sanggup ana nak berdepan dengan anta…anta..dengan bapa saudara ana pun ana banyak berdalih bila diminta keluar inikan pula keluar dengan lelaki bukan muhrim..ana takut dengan Allah!!”
jelas asyifa meminta lelaki itu memahami perasaannya seketika itu..

“Baiklah kalau begitu..ana faham..tapi takkan sekali pun tak boleh?” Tanya lelaki itu mahukan kepastian…

Asyifa mengeluh kecil di tepi telefon..”ana rela kita berjumpa bila ma ana ada bersama dengan ana..boleh tak..” jawab asyifa

“maksud anti..ana kena datang rumah anti?”Tanya lelaki itu lagi..

“emm..apa salahnya kan??…”senyum asyifa

“ana takut lah anti..ana malu..”balas lelaki itu..
wajah asyifa berubah seketika mendengar kata-kata lelaki itu..
“Kenapa nak malu pula..jupa dengan ana tak rasa malu pula..”pantas asyifa menjawab lembut.

“sudah lah..malas ana nak cakap dengan anti..malas ana nak gaduh dengan anti..suka hati ntilah..”kata lelaki itu terus mematikan talian itu..

“tut…..tut……………………”terkesima seketika asyifa tidak menyangka perbualan itu berakhir dengan babak ini,dia memang cukup tak suka dengan cara begini..

“oh tuhan…” desis asyifa sendirian ..mampukah aku melupakan insan yang pernah singgah di hati ku ini begitu sahaja?mampukah aku membiarkan saja setiap kali kenangan bersama menerpa di benakku ini??

“Ya allah..”bibirnya lesu menyebut Nama Tuhan Yang Paling Agung..rebah dalam lenanya…

“ibu..ibu..” suara umar al-akhtar di ruang tamu dengan penuh gembira.

“umarrrrrrr!! !” Mak Samihah menjerit separuh kecil melihat anaknya sudah berada di depan mata..dan kali ini..anaknya takkan kemana-mana lagi..

Dikucup tangan ibunya tidak henti-henti. .rindunya pada ibunya tidak tertahan lagi,sesudah itu dipeluknya dengan erat sekali tubuh kecil ibunya …

“Ibu sihat??rindu sangat pada ibu..ayah mana ibu?”senyum umar

“sihat anakku..ada kat belakang rumah”balas Mak mihah sambil mencubit dagu umar yang dah berjanggut nipis serta bermisai kumis…

“pergi mandi kah..sat pergi kita makan sama dengan Mak Zaidah..”perintah nya lagi.

“emm..ibu dengan Mak Zaidah saja ka?”Tanya umar tak puas hati.
“ishh budak ni..gatal na..Mak Zaidah datang dengan anak-anak dia lah..hang ni..”geram Mak mihah dibuatnya..

“oooooooooooooooooo… .umar p mandi dulu na..” senyuman makin berbunga-bunga bila mendengar penjelasan dari ibunya..
Umar tahu hatinya tidak boleh menyorokkan lagi kegembiraannya. .dan dia tahu tak semudah yang dia sangka untuk memenangi hati Nur Atirah Asyifa..cukup cantik sekali nama wanita itu..ibunya banyak menceritakan kisah sedih yang melanda hidup asyifa..dia yakin dia mampu memberikan kebahagiaan. ketenangan pada wanita selembut sutera itu..tegasnya umpama duri kaktus..hehehehe… hatinya terus bermadah lagi..dia yakin bayangan wanita dalam solatnya adalah atirah asyifa…aku akan datang…

“Bang..hati-hati tau ..bukan apa kak syifa tu geli dengan lelaki..”jelas adiknya najmul syarha.

“yelah..abang tahu..”senyum umar lantas mencubit pipi adiknya yang bongsu..

“ishhh…sakit lah..” balas naj mencubit paha abangnya.

“wah..adik abang seorang ni boleh tahan ye..cubalah jadi lembut mcam kak syifa..”

Naj menjeling bila mendengar abangnya mula memuji-muji kak syifa’..bukan apa ,meluat pun ada..baru saja balik..dari tadi lagi tak habis sebut nama kak syifa’.

Bunyi hon kereta jenama Atos warna biru muda berada di perkarangan rumah Pak Samad dan Mak Samihah.

“eh..tu macam kereta kak syifa’..ibu.. ibu..Mak Zaidah dah sampai ..ibu..” jerit najmul syarha sambil diperhatikan oleh abangnya..

“cubalah jangan menjerit..tak manis lah anak dara perangai macam ni..”kata umar dengan menunjukkan wajah sedikit garang pada adiknya..

“eleh..yelah ustaz umar al-akhtar..ingat belum tentu kak syifa’ ada hati dengan ustaz..”ejek naj sambil menjuihkan mulutnya lalu pergi ke dapur membantu ibunya.

Pak Samad sekali sekala menggeleng kepala melihat karenah anak-anaknya sambil meneruskan membaca surat khabar “Utusan Malaysia”.
“umar..pergilah bukak pintu tu.” Suruh Pak Samad lagi.

“baiklah..ayah. .” jawab umar .

…umar ..Mak ada?” senyum Mak Zaidah sebaik sahaja melihat wajah Umar tersembul di muka pintu rumah.

“ada…ada..masuklah Makcik..angah ..adik..mari masuk..emmm asyifa kan? Mari masuk..”kata umar dengan sedikit bersungguh-sungguh mempelawa ‘tetamu kehormat’.

Wanita berpurdah biru muda hanya senyum tawar pada umar sebelum ikut masuk mak dan adik-adiknya masuk ke dalam rumah..

Setelah menjamu selera,dua keluarga tersebut duduk bersembang diruang legar sambil menonton televisyen.

Asyifa tertunduk malu merasa kurang senang duduk bersetentang dengan pemuda itu..sesekali digetap bibirnya tanda geram..entah apa yang digeram dia pun tidak mengerti,kalau lah dia tahu tujuan makan malam ni di adakan sudah lama dia menolak pelawaan Mak Samihah.. aduhai,..macam mana ni..

“emm..biarlah mak mihah berterus terang pada kamu syifa’ sebab mak kamu sendiri tak berani nak menyuarakan isi hati anak makcik, umar..sebenarnya. .kami teringin benar nak bermenantukan asyifa sebagai sebahagian hidup kami sekeluarga…” tutur Mak mihah dengan tenang.

Raut wajah umar begitu tenang medengar ibunya menyampaikan hajatnya..sekali sekala dia memandang asyifa yang masih kaku duduk bersimpuh bersetentang

dengannya..dia memahami perasaan asyifa’ ,tapi dia tak sanggup nak melengah-lengahkan hajatnya.Terserah Pada Allah..sama ada asyifa menerima atau tidak.

“Apa pandangan asyifa’..setuju atau tidak?”Tanya Pak Samad seolah-olah tidak sabar gamaknya.

“Makcik..pakcik. .ustaz umar..memandangkan ini mengenai masa depan dunia dan akhirat syifa’ …izinkan syifa’ fikir masak-masak sebelum buat keputusan..” jujur asyifa’ sambil melepaskan nafasnya dengan perlahan-lahan.

“ohh..boleh.. boleh tiada masalah,take your time syifa’ “ ujar Pakcik Samad lagi..

Mak Zaidah,angah dan adik mengeluh tanda lega dengan jawapan asyifa’ ..

Suasana yang sepi tadi kemudian bertukar menjadi sedikit meriah dengan kehadiran saudara mara keluarga Pak Samad yang baru tiba…malam itu rupa-rupanya mereka berpakat datang beramai-ramai untuk melihat pilihan hati anak saudara mereka, umar al-akhtar.

Saling berkenalan antara satu sama lain..makin segan syifa dibuatnya..umar sesekali memandang jauh merenung asyifa disebalik purdah itu..
“ku serahkan dirimu dalam tangan Allah duhai asyifa” keluh umar keseorangan. .

“asyifa”..panggil umar di hujung anjung sana..

asyifa tersentak..ternyata ini bukan lah rumahnya untuk termenung sendirian..

“erm..asyifa. .izinkan umar berkata sesuatu..” perlahan suara umar..

“apa tidakkah ustaz belajar cara berikhtilat dengan muslimat” tegas asyifa bingkas bangun dari kerusi..

“asyifa…tolong jangan rigid!” bentak umar seketika..mengharap kan asyifa tidak berganjak dari tempat itu..

“rigid?..maaflah ana ni kolot..tak sesuai dengan dunia dan fahaman muasiroh ustaz!” lantas berlalu pergi meninggalkan umar tanpa sempat berkata-kata. .

“asy..syifa’’ keluh umar ..

“demi allah dengarlah dulu..kita bukan berdua-dua pun..atau nanti mahu ana menatap wajah anti bila waktu ana minang anti?” geram umar..

asyifa tersentak..sakit hati dibuatnya mendengar kata-kata umar yang sedikit nakal..

“Ustaz!” geram asyifa..

“jangan buat ana semakin benci pada muslimin!”balas asyifa..

“benci??..Kenapa mahu samakan ana dengan lelaki yang tak bertanggungjawab tu..menodai perasaan anti??..” jawab umar..

“ustaz!” geram nya asyifa..

“erm..makin marah nampak anti ni..nabi Muhammad pun lelaki..jadi anti bencikan lelaki?..erm. .?”jerat umar..

“jangan nak kaitkan dengan baginda..baginda maksum..tiada cacat dan celanya..jangan cuba nak putar belit..tahukah anta sedang cuba menodai perasaan ana!” balas asyifa sambil bergegas meninggalkan perkarangan rumah umar..

umar mendengus kecil melihat kereta atos berlalu pergi..masing- masing ahli keluarga nya melambai2 tangan tanda puas dengan kemeriahan malam itu…sesekali memandang umar yang senyap sendirian..lesu dan tidak bersemangat. .

malam itu suram bagi umar tidak pada ahli keluarganya. .
sukarkah untuk ku bersua dengannya..begitu tegasnya dia..monolog umar sendirian..bila teringat asyifa..

syifa sugul malam itu, Mak Zaidah dapat bau reaksi anak sulungnya..

“long..jangan paksa kalau hati dah tak suka, ma tak kisah asalkan along bahagia dengan pilihan long..” senyum mak zaidah sambil mengusap bahu anaknya.

“ma..suka ke dengan ustaz umar tu?” Tanya asyifa ringkas.

“erm…entahlah ma suka umar tu dah lama dah..Kalau along dijodohkan dengan umar tu..ma tak halang…”jelas benar hasrat Mak zaidah pada asyifa..

Kelu lidah syifa seketika..perlahan- lahan di toleh belakang..memandang sayu wajah ibunya..sambil melemparkan senyuman yang hambar..tiada seri keinginan..

“ma..entahla. .hati along tak terbuka pada mana-mana lelaki ma..Kalau benar dia jodoh along..takkan ke mana kan ma?..biarlah Allah yang menentukan segala2nya.. biarlah ia berlaku secara semula jadi ma..along takut ma..along takut curang sekali lagi pada suami along Kalau ana menerima ustaz umar tu..ma..” luah asyifa..

“masya allah..curang? kenapa cakap macam tu along?…astagfirul lah…mitak petunjuk dengan Allah sayangku..mitak lah dengan Nya ..sudahlah ma tak paksa along pun..tumpukan kerja along sekarang..hari dah jauh malam..tidurlah. .ma keluar dulu..” pesan mak Zaidah..

“Insya allah..sampai masa bila hati along dah tenang..along akan solat ..buat masa ni biarlah along penuhkan apa yang patut sebagai wanita yang dikehendaki oleh Allah ma..erm..ma tidurlah dulu..along nak buat report kijer sikit..nak siapkan sikit lagi ni..ye ma?” senyum manis asyifa muncul jua..

Mak zaidah senyum bila mendengar kata-kata anaknya..perlahan- lahan di tutup pintu bilik asyifa..membiarkan asyifa sendirian..lincah menekan keyboard laptop dengan khusyuk.

“ percayalah anti..apa yang berlaku ini bukanlah kehendak kita berdua! ” balas lelaki itu dalam telefon..

Berderai air matanya bila kali pertama mendengar bait kata itu..memecah kesunyian hening pagi….perlahan- lahan dia membenarkan telinganya halus

mendengar penerangan lelaki itu, air mata makin laju gugur ke cerun pipi putih gebu itu..sesekali matanya di pejam rapat..seakan tidak mahu mendengar semua itu..

“ Maafkan ana..duhai umairah..ana tak mampu..ana bingung..ana… anti ana sayangkan ukhwah ini..tapi apa yang boleh ana buat..keluarga dah buat keputusan..” jelas lelaki itu..

Perlahan-lahan di gerakkan peti suara itu..

“ apa keputusan anta..?” sebak asyifa mulai menguasai suasana pagi itu..

“ ana terpaksa ikut keputusan..pilihan keluarga ana satu kampung dengan ana..anti” lembut lelaki itu berkata.

“ kalau begitu..Kenapa sebelum ini keluarga anta beria-r.a ingin berjumpa dengan ana?..bukankah anta akan datang rumah bulan depan?..Kenapa sekarang begini pula keputusan nya? Selama ini anta hanya main-main sahaja?..gerak hati anta bagaimana pula?” di getap bibirnya menahan tangisan..lemah nya asyifa ketika itu..

“ Ana..ana pun tak paham..ana sebenarnya selama ini..ana tipu anti..maafkan ana sayang..ana tak mahu kehilangan anti..ana mengiakan ana ketemu anti dalam solat ana..ana harap anti paham keadaan ana..antara derhaka atau bahagia buat ana keliru sekarang..” terang lelaki itu lagi..

Berderu-deru air mata mengalir laju..matanya terpejam rapat sekali..
“ subhanallah. .ya allah..allahu akbar..” hanya itu yang termampu syifa lafazkan..

“anti..anti.. sabar anti..sabar sayang..” pujuk lelaki itu..

“ Mana maruah anta?…sanggup tipu ana sekian lama..manisnya bicara hatimu..bisikan mu menghancurkan segala kepercayaan ana selama ini terhadap anta…subhanallah. .ana tidak pernah mengarahkan anta untuk derhaka mak dengan ayah anta..tidakkah hikmah itu sebahagian penyelesaian itu..” lemah suara itu untuk berkata-kata. .

“ anti..ana sudah..katakan bahawa..”

“cukup..cukup. .cukup…duhai lelaki penghancur musnah harapan…bijak anta memainkan perasaan ana..ya allah..pedihnya hati ini..sudahlah. .ana tak mampu untuk menyakinkan anta..kalau anta sendiri pun tidak yakin dengan pilihan dan tindakan..kita putus sahajalah ikatan ini..ana tak mampu nak teruskan jalinan ini..masya allah..” sebak asyifa makin menebal di dada..lantas menghentikan perbualan itu..

Panggilan kembali menjelma..namun sedikit pun tidak di endahkan oleh asyifa..di balingnya telefon itu ke dinding..hancur berkecai..tangisan makin kuat kedengaran…

“Ya ALLAH!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!” jerit asyifa sepuas hatinya..meraung bagaikan kematian insan yang disayangi..pemergia n yang amat memeritkan hati..

tiba-tiba berderai takungan air mata yang sejenak terkumpul limpah…terkejut dengan bunyi deringan handset asyifa..lamunan ngeri itu terhenti..

Sejurus itu..perlahan- lahan asyifa mengambil wuduk..solat dua rakaat mitak petunjuk di atas segala apa yang terjadi..ketenangan yang amat di perlukan baginya untuk menempuh setiap liku-liku yang penuh dengan luka dan duri..Asyifa hanyut dalam lena setelah penat menangis di hamparan sejadah..takut memori itu kembali lagi..

PART 3

Ombak berderu bagaikan berlumba-lumba untuk sampai ke gigi pantai..sesekali air laut menghempas batu-batu besar yang gah melabuh dengan setianya tanpa mengendahkan putaran masa. Bunyi kicauan burung turut riang menyertai sama pagi itu seakan menyambut tenang kehadiran sepasang sahabat yang duduk berteleku di atas puncak batu nun di sana.

“Kenapa tak anti tak bagitahu hal ini pada ana dari awal lagi?” celah Marina Safrina

“ ana tak tahu..ana masa tu bingung..” jelas asyifa dengan tenang sambil memandang jauh hujung laut itu. Dia sedar teman rapatnya itu berang dengan apa
yang terjadi dan sembunyikan semua ini jauh dari pengetahuannya… oh tuhan, hanya Kau jua yang bisa menafsirkan perasaan ku saat ini.

“ anti..sudahkah anti minta penjelasan darinya?” Tanya Marina safrina seakan masih mencari peluang untuk menyatukan pasangan ini.

“ Sudah anti…segalanya sudah selesai..tiada apa-apa lagi yang perlu di bincangkan mengenai dia.” Sambung asyifa lagi..

“ anti..Kenapa anti rahsiakan hal ini dari ana?..ana kan teman anti..Kenapa anti?” Marina masih tak puas hati.

Perlahan-lahan di hirupnya angin segar pagi itu..nyaman sekali..kemudian asyifa mula bersuara..

“ Mana anti tahu hal ini? Mesti adik ana yang bagitahu kan?” senyum yang tiada seri mula menghias wajahnya. Dia sudah masak benar dengan perangai adiknya, amirah asrar.

“ Masa tu anti tengah final exam kan..jadi ana tak nak lah ganggu emosi sahabat ana ni..” tangan Marina di pegang erat sekali.

“ Setahun dah anti..ana balik saja dari UK..tahu-tahu anti dah putus dengan lelaki itu..ana harapkan kad jemputan walimah dari sahabat ana..ana cukup kecil hati dengan anti tau..” rajuk marina sambil melepaskan genggaman tersebut.

“maafkan ana marina..masa tu ana blur..tak tahu nak buat apa..betapa kuatnya penangan kali ini..fahamilah perasaan daku saat ini sahabatku..Allah Maha Menemani saat ana sukar bernafas..anti. .Allah membelai jiwa ana tika itu..Allah yang meminjam kekuatan ini pada ana!” tegas asyifa berbau sebak mengharapkan sahabatnya memahami..mengharap kan ada manusia yang mengerti sengsara ini.

“ Ana nak jumpa dengan dia..nak cakap dengan dia..nak bincang dengan dia..” pintas marina.
“ Jangan lah marina..tolongla. .” rayu asyifa..

“ Ana tak puas hati! Kenapa pengecut sangat lelaki itu! egonya dipergunakan masa bila? Seolah-olah tidak mengaku cinta nya!” berang marina lantas bangun bergegas meninggalkan tempat itu.

“anti..jangan lah anti..sudahlah. .dia sudah berkahwin anti!!! Jangan ganggu hidup dia!! Tolongla jaga maruah ana..” raung asyifa sambil terduduk rebah menangis teresak-esak, tidak sempat untuk dia menyekat pergerakan temannya.

“ Ya allah..Kenapa lah manusia semuanya kejam!! Allah..!!” jerit asyifa sambil melangut langit yang biru memutih.

Langkah marina terhenti seketika..terus berpaling ke belakang bila mendengar sahabatnya bersuara.. Tak semena-mena di kuatkan lariannya mendapatkan asyifa..

“ Oh..asyifa.. maafkan ana temanku..maafkan ana..sahabat… ana tak bermaksud nak lukakan hati nanti..maafkan ana sayangku..ana tak tahu..ana mitak maaf” jelas marina sambil memeluk erat bahu asyifa, kali ini dia pula yang mengalirkan air mata mengenangkan kata-kata asyifa sebentar tadi..ngilunya hati mendengar…inikan

pula hati lembut seperti asyifa yang menanggungnya. .subhanallah. .Kau kuatkan lah hati asyifa ini..doa marina dalam tangisan..

Suasana sepi seolah-olah turut berkongsi sedih dengan hati dua manusia itu, Pohon kelapa melambai-lambai seakan mengusap meminta bersabar. Ombak berderu perlahan seolah-olah turut mengiakan gerak geri pohon kelapa itu..dan burung yang berterbangan di awanan itu turun mendarat mendekati sepasang sahabat itu..Alam seolah-olah sunyi seketika melihat pasangan itu mula meninggalkan pantai..kereta wira meluncur laju menyusuri celah-celah jalan yang penuh dengan pohon-pohon kelapa.

“anti..makanla nanti perut kosong..” perlahan-lahan marina meletakkan hidangan nasi goreng di hadapan asyifa.

“ anti makanla jugak..” senyum asyifa sambil menghisap straw berisi minuman sejuk yang baru dipesan tadi.

“ anti…” perlahan suara marina bersuara.

“ erm..apa dia..?? ” sahut asyifa sambil memusing-musing batang straw minuman itu.

“ ana betul-betul mitak maaf” kata marina lagi..

“ erm..tak ada apa-apa lah..janganlah di ungkit lagi kenangan yang tak pasti !” senyum asyifa memandang marina..

“ anti tengah buat apa sekarang?” Tanya marina..

“ anti?? Ana tengah makan dengan anti lah ni..tengah buat apa,boleh dia Tanya soalan itu..” kerut dahi asyifa lagaknya macam serius..

“ Ya allah..suka sangat nak bergurau ye..” geram marina..
“ Ala..gurau sikit pun tak boleh..erm.. yelah yelah…ana sekarang kerja di Hospital Permai..” jelas asyifa.

“ ooo..hospital baru di buka tu? Apply jadi apa?” Tanya marina lagi..

“ jadi..microbiologis t..alhamdulillah .. anti pulak macam mana? ” giliran dia pula yang bertanya.

“ ana baru saja balik anti..tak ada buat apa sangatla..tengah tunggu reply dari syarikat yang ana mohon kerja..” kata marina.

“ hai ..sedih saja bunyinya..erm. .sabarla. .rezeki allah ada kat mana-mana..jangan risau..” nasihat asyifa..

“erm..insya allah..harap- harap begitula..sekarang ni pun ana jadi guru sandaran Sekolah Menengah Agama Maktab Mahmud..”terang marina lagi.

“ alhamdulillah. .elok sangat lah tu! Bagus apa..sekolah top ten pulak tu..erm..alhamdulil lah..” gembira asyifa mendengar berita itu.

Marina tersenyum simpul mendengar pujian dari sahabatnya.. tiba-tiba dia teringat sesuatu..

“ eh nanti..ana lupa lah..” masam kembali muka marina.

“ish-ish…lupa apa pulak ni..?” keliru asyifa.

“ Ana lupa lah yang ana jadi ajk untuk program anak angkat…” balas marina

“ Ooo..kat mana tempatnya? Siapa anjurkan?” Tanya asyifa

“jauh lah tempatnya..kat Machang, kelantan..anjuran alumni sekolah sahabat ana..” terang marina.

“wah ..jauhnya..aik kenapa anti pulak yang jadi ajk program? Bukan nanti punya alumni kan? Ke tak cukup ajk?” berkerut dahi asyifa melihat muka marina yang penuh keselambaan.

“ ye…tapi sahabat ana mitak ana tolong jadi ajk..tak cukup..ada yang tak dapat contact..” senyum marina.

“oo…kesiannya. .kenapa tak buat hari lain saja..hari yang semua boleh turun program?” Tanya asyifa lagi..

Marina hanya mengangkat bahu tanda tiada jawapan untuk soalan itu. Sesekali di hisapnya straw minuman sirap itu.

“ erm..lupa pulak..sahabat ana masih memerlukan ajk untuk program ini, anti….jom..lah ikut ana sekali..” pujuk marina

“ ish..tak nak lah..jauh lah..lagi pun ana kijer lah..anti saja lah..tak pun biar ana cari kan sahabat ana temankan anti ek..” balas asyifa sambil tersenyum

“ erm..tak nak..ala..program tu tiga hari saja..buat hujung minggu pulak tu..hah..lagipun hari isnin kan kita cuti..maulidur rasul..erm.. syifa..jom lah..bila lagi kita nak bersama macam ni..” mulut marina bertambah muncung apabila melihat asyifa acuh tak acuh saja.

“ aduh….nanti lah ana fikir dulu..Kalau ana free ana bagi jawapan ye..bila program tu?”

“ seminggu dari sekarang …” balas marina..

Asyifa tertawa melihat mimic muka sahabatnya yang melucukan..hai. .marina.. marina..macam dulu-dulu jugak, sedikit pun tak berubah..

PART 4

“Abang..abang. .abang” panggil najmul syarha sambil menarik baju t shirt umar yang khusyuk menekan keyboard computer.

“ ye..ye…apa dia..abang tengah busy lah sekarang ni..pergi main jauh-jauh lah..” suara umar sedikit meninggi, tangannya semakin pantas menaip..kerja nya masti di siapkan malam ni juga.

“ abang..buat apa tu?..abang.. !!!” badan umar itu sedikit ditolaknya.

Tangannya yang sibuk menaip terhenti seketika.. Di palingnya muka perlahan-lahan ke arah adiknya..terasa nak kenyek-kenyek muka naj makin bertambah bila melihat mimic naj yang tersengih kambing..

“tengah goreng keropok ni..tak nampak?!!!!” nada geram mula kedengaran..

“ erm..ek eleh..tak nampak pun kuali..guna keyboard nak koreng keropok ek..wah canggihnya..” sakat najmul syarha..

Bibir umar digetap ketat..
“najmul syarha!!!!” laung umar sambil kejar adiknya..apa lagi cabut lari lah naj melihat wajah umar yang tak tahan disakat..baginya hatinya cukup terhibur dengan telatah serta mimic muka abangnya..yelah siapa tak rindu kan senyuman abang yang dikasihinya lima tahun lamanya tak kunjung tiba..ni dah ada depan mata..sesekali takkan dilepaskan peluang sementara menunggu persiapan ke universiti Islam Malaysia..tempat pujaan buah hati abangnya..nur atirah asyifa pernah belajar suatu ketika dulu..

“ala abang ni..orang nak main dengan dia pun tak boleh..nanti dah masuk ipta susah sketla..” rajuk najmul.

“ em..abang tengah busy ni,esok-esok lah kita main lah..abang kena siapkan kijer malam ni juga!” terang umar memohon simpati.

“Esok..esok.. esok tu bila..nanti abang dah kahwin dengan kak syifa takkan nak main macam ni lagi! Masih tengah teruna ni boleh lah nak kacau abang” makin muncung mulutnya sambil menjeling pada abangnya, umar.

Umar terus bungkam bila adiknya menyebut hal asyifa, hatinya entahlah sayu tiba-tiba bila teringat asyifa. Jari jemarinya terus terhenti menekan keyboard. Najmul menyedari sikap abangnya..

“Ai ..kenapa pulak dengan abang ni..em.. macam tak suka saja naj sebut nama kak syifa”

“em..bukan tak suka..entahlah. .em..mungkin abang tak layak untuknya..wanita solehah..” masam mencuka umar al-akhtar..

“em..abang ni menakutkan naj saja lah.. kenapa abang cakap macam tu..macam orang dah putus asa..apa..kak syifa tolak lamaran abang ke? Apa yang abang cakap kat dia..?” Tanya naj bertubi-tubi. .

“nak cakap apa..belum cakap lagi..kelakuan dia macam terang-terang lagi tak suka kat abang.” Keluh umar.

“ abang..kan naj da cakap hari tu..kak syifa bukan orang yang sebarangan.. em..setahu naj lah kan..kak syifa tu tegas orangnya..tak kira dengan lelaki wara’ macam abang ni ke..lelaki kurang baik ke..apatah lagi lelaki kat tepi jalan tu..kak syifa tu sangat menjaga pergaulan dan percakapan dengan lelaki bang..bukan abang tak tahu..kak syifa tu baru putus cinta..masih lagi dalam kesedihan..” terang naj panjang lebar..

“ tapi itu kan setahun yang lalu..buat apa nak dikenang lagi? Apa..muka abang ni macam muka lelaki yang dicintai oleh dia dulu ke? Kenapa macam protes sangat kat abang!” umar seolah-olah tak puas hati..

“Abang!!! Ee..mulut abang tu jaga sikit ek.tak tahu cerita sesuka hati saja nak duga orang tu macam mana..baik abang ubah sikap abang ni..Kalau tak melepas lah abang tau..abang ni..kak syifa tu dah dua tahun kawan dengan lelaki tu..katanya kijer doktor,lepas itu dah nak bertunang tau sebelum abang masuk minang lagi tau..tapi jodoh tak ada..naj rasa simpati pada kak syifa..dulu kak syifa bukan macam ni seperti perangai dia yang sekarang ni..peramah. .periang orangnya..emm. .sejak setahun dua ni..dah mula jadi pendiam..em. .sapa tak sedih bang..nak bertunang da masa tu, lelaki tu yang buat hal..” terang naj lagi.

“ Masya allah..abang minta maaf, tak tahu lah sampai ke tahap ni..patutlah masa abang masuk minang tu, mak zaidah buat-buat acuh tak acuh saja..emm…tak sangka pulak dah ada yang punya..tapi kan naj kata asyifa tu menjaga ikhtilat..macam mana pulak dia berhubung dengan lelaki tu? ” pelik umar pula..

“ em..entahlah lelaki tu bukan lah penyabar orangnya..setahun bang tak pernah jumpa ..tak pernah tengok pun wajah masing-masing. .kak syifa percaya pada takdir allah..tak perlu baginya untuk berjumpa..” kata naj..

“hah..tak pernah berjumpa..sekali pun tak pernah?? ” makin pelik umar mendengar cerita adiknya..

“ yup!!..tak pernah jumpa sekali pun, setahun main email dan sekali-kala berhubung dengan message.. lepas tu, masuk tahun yang seterusnya lelaki tu desak minta untuk bercakap dengan kak syifa melalui telefon..berkali- kali kak syifa berkeras, tak mahu jugak…sampai gaduh bang..sampai nak minta putus..sebab terlalu sayangkan lelaki itu..kak asyifa izinkan memperdengarkan suaranya..” jelas naj lagi..

“ ooo..em gopohnya lelaki itu..em masa abang study kat mesir dulu..ada jugak kes macam ni..tapi nasib baik ustaz abang sempat counter pasangan tu..em lagi naj…” pinta umar lagi

“ eh abang ni..naj takut lah nak cerita lebih-lebih marah kak syifa..habislah naj..” kata naj

“ ala..naj cerita ni nak tolong abang kan..nak terangkan keadaan kak syifa yang sebenar..tolonglah naj..cerita lagi pada abang..” rayu umar pula..

“ em..yelah..yelah. .lepas tu..lelaki tu hampir nak pengsan dengar suara kak syifa..lelaki tu sendiri yang terus terang pada kak syifa..eee.. masya allah..kak syifa apa lagi..takut lah..lepas itu tak nak dah cakap dengan lelaki tu..dipendekkan cerita..di saat lelaki tu nak datang rumah..buat hal pulak..dah tak ada jodoh…” naj menamatkan cerita tu..

“ astagfirullah. .sedihnya. .tabahnya asyifa tak sangka disebalik ketenangan purdah tu ada yang telah melukakan hatinya..habis tu lelaki tu macam mana?” soal umar

“ lelaki tu..bang tanya lelaki tu macam mana??….sekarang ni dah kahwin da bang..entah2 dah beranak pinak da..em..naj tengok lah kan bang..lelaki tu bukan lah baik sangat bang..tak sesuai dengan kak syifa..sebab tu lah allah tak kasi mereka diketemukan sampai ke hari ini bang..” bicara naj

“em..huh..macam- macam ragam orang ni kan..nauzubillahi min zalik..” keluh umar..

“ em..betul tu bang..eh dah lah bang..naj da ngantuk ni..abang sambung lah kijer bang tu..nasihat naj..kak syifa tu lembut hati orangnya..so guna lah cara yang lembut Kalau nak pikat hatinya..tapi Kalau lebih2..direject nya terus abang ni..baru tau..” gurau naj dengan mimic muka yang nakal tu..

“ ish..naj ni..jangan cakap macam tu..Kalau mahu kak syifa jadi kakak ipar naj..emm..kenalah tolong abang..” kata umar..

“hah..tolong abang..ee..tak nak lah naj..buatnya kak syifa tahu naj berkompromi dengan abang..nanti kak syifa tak percaya pada naj lagi dah..naj tak kisah bang…Kalau abang pilihan hati yang telah ditentukan oleh allah adalah kak asyifa..naj ok saja bang..naj dah tolong abang dah..bagitahu cerita sebenar pada bang..yang naj minta abang usahakan adalah…doa..doa. .solat hajat..reti. .reti ustaz..?? ” perli naj..

“ em..yelah-yelah. .bang faham..patutlah naj kata kak syifa ‘geli’ dengan lelaki..baik abang akan berusaha dengan gigih lagi istiqamah!!” yakin umar menyuarakn hatinya..

“ haa macam tulah abang naj..k lah abang..good nite..assalamualaik ummm..” senyum naj lalu meninggalkan umar bersendirian. .
“waalaikumussalam. .selamat malam..” senyum umar sambil menutup pintu kamar nya..

Perlahan-lahan Mak Zaidah membuka pintu bilik anak sulungnya, asyifa yang sibuk memilih jubah untuk dipakai pagi ini..sekali- kala meletak jubah pada tubuhnya sambil melihat cermin,mencari kesesuaian mood warna yang ingin di pakai hari ni. tiba-tiba terkejut pintu biliknya dibuka..

“ Ma..kenapa ma..ma cantik tak Kalau along pakai jubah warna ni ma? dengan tudung ni…”

“ Anak mak seorang ni pakai apa pun lawa..” puji Mak Zaidah..

“ Dah pilih dah ke? mari mari turun makan sarapan..”

“em..ma..along puasa lah hari ni..angah dan adik dah makan ke ma..” asyifa tersenyum dengan mimic muka ibunya melihat asyifa sebut saja nama angah dan adik.

“ em..dua orang tu masih duduk dalam bilik air, duduk berebut masuk tandas..pening ma tengok budak 2 orang tu..aduh..” keluh ma

“kanak-kanak riang ma..biasa lah..” tambah asyifa lagi sambil gelak kecil.

“ siapa kata adik ni kanak-kanak! !” bentak azierah azfa dengan gaya manja di muka pintu bilik asyifa.

“eh..eh..ada orang rupanya kat pintu tadi..” Mak Zaidah tak perasan kehadiran anak bongsunyer.

“ooo..tadi mengata adik ye..ooo…no..no. .no..all wrong..”

Kedua-dua wanita itu gelak sakan mendengar ungkapan mat salleh itu tadi..

“occupied..” tambah Mak Zaidah lagi lantas keluar dari bilik bersama adik nya azierah azfa.

Pagi itu riuh dengan gurau senda, asyifa bahagia walaupun ketiadaan ayah di sisi..biarlah ayah tu merajuk..sampai masanya kan ku pujuk jua nanti…asyifa berkata-kata sendirian..

“along…erm..adik nak tanya boleh tak..” soal azierah azfa sambil memandang asyifa memandu dengan tenang dalam purdah.

“ apa dia adik..” senyum asyifa

“erm..along kenapa pakai purdah…along memang suka pakai purdah ek..?” kerut keningnya melihat along nya endah tak endah saja dengan soalannya.

“oo..bukan ka along da bagi tau hari tu?” balas asyifa

“ mana ada..along kata nak cerita hari tu..sampai sekarang tak bagi tau kat adik..”

“emm..bukan along tak nak cerita, perasaan ni terlalu abstrak…susah nak dihuraikan dengan kata-kata..dan ianya amat berbeza berdasarkan pandangan seseorang individu itu sendiri..”

“ala..pandangan along lah yang adik nak tau..”

“nak tahu apa yang along rasa?..em baiklah..along Kalau tak pakai purdah ..along rasa along bertelanjang tanpa seurat benang!”

“haaaahhhh??? ? , along biar betul long..habis tu yang tak pakai purdah tu bagi along semuanya bertelanjang lah..macam tu? ” soal adik lagi..

“bukan macam tu maksud along, ni perasaan along..along rasa wajah along ni kan datang fitnah pada masyarakat.. rasa macam ada yang tak kena, rasa macam tertinggal sesuatu..sebab tula along kata pandangan ini berbeza bagi individu itu seseorang..mungkin pada yang tidak memakainya.. bagi mereka orang yang berpurdah ni orang yang mulia..tinggi amalannya..tapi bagi along..along tak pernah rasa macam tu..jauh sekali..”

“ooo…macam tu ye…lagi along..” pinta adik..

“emm..lagi??. .oo..ye.. seperkara lagi..Kalau along pakai purdah ni, along rasa masyarakat di luar sana tak menghiraukan along..tak ambil tahu pasal along..along suka keadaan macam tu..”
“dan apa yang along rasa pakai purdah? Along tak rasa panas ke? Rimas? ..tak rasa peluang untuk bersolek tu sudah tiada sampai bila-bila? ” kata adik lagi

“ adik..ok..along nak Tanya apa adik rasa mula-mula adik pakai tudung labuh?” soal asyifa kembali..

“emm..mula-mula tu rasa panas lah..yelah.. nak seterika tudung nya bukan macam orang lain, kecil saja kainnya..tapi kan lama-lama dah biasa..dah..” terang adik

“em..adik pakai tudung ni atas arahan siapa? ” Tanya asyifa lagi

“em..arahan sekolah..mula- mula masuk sekolah, wajib pakai tudung labuh..dah lama tu baru faham Kenapa kita kena pakai tudung yang labuh..” luah adik

“ Kenapa?”

“ sebab Allah melarang wanita menampakkan perhiasan mereka dan perkara ni telah termaktub dalam kalamullah.. dan juga konsep menutup aurat juga dititik beratkan..”

“emm..pandai adik along ni, macam tu lah yang along rasa mula-mula..tapi allah tidak pula mewajibkan wanita memakai purdah..berfikiran tidak dapat bersolek setelah memakai purdah adalah cetek pemahamannya, sesungguhnya suatu perbuatan dimulakan dengan niat..dan bila kita pakai purdah lillahi ta’ala..dan juga tujuan bersolek..ia menjadi ibadah kepada kita, siapa kata bila berpurdah tak boleh pakai solek? berpada-padalah… jangan sampai menimbulkan fitnah pula, sama juga dengan tudung labuh, tak perlu pakai make up tebal-tebal. .berpada- padalah.. nak pakai sekalipun..pakai sajalah dirumah untuk tontonan suami..along rasa suami yang memahami islam ni..mereka juga rimas kalau-kalau isteri mereka melampau dalam menghiaskan diri..hai pening dibuatnya..fahamm. .”

“emm!!” angguk adik mengiakan kata-kata alongnya.
“nasihat along terakhir sebelum kita bersurai..bergaulla h dengan masyarakat di sekeliling kita.. sampaikan perkara-perkara kebaikan kepada mereka..ingat setiap manusia diciptakn ke bumi adalah daie..”
“em..tapi macam mana nak masuk dengan mereka long..”

“ terapkan sifat homofilik antara sesama saudara..insya allah..mereka akan rasa kita memahami gaya hidup mereka..tapi adik kena ingat tujuan asal adik..berdakwah selagi terdaya..bila dah lama berkawan..insya allah..masa tulah mereka mudah untuk menerima pendapat kita dan cuba berfikir akan logic dan realitinya.. sentiasalah ajak mereka ke arah perkara yang membawa kesuburan sifat mahmudah..ia juga bonus untuk diri adik..di mana adik juga dapat ketenangan sama apa yang mereka rasai..”

“ Insya allah..along. .adik cuba sedaya termampu adik..ok along..dah sampai dah ..nanti jupe petang nanti..assalamualai kum..along” berlalu adik pergi sesudah mengucup tangan kakak sulungnya, asyifa senyum sambil melambai-lambai dan Atos berlalu pergi..

PART 5

Entah sempat ke tidak ni??..hatinya terus berkata-kata. Sesekali terbayang wajah marina yang mengharapkan dia pergi..

“asyifa..hari ini kita terpaksa hold kan dulu..langkah seterusnya.. store DNA extraction at -20°C, we continued next week..ok? assalamualaikum” nurani berlalu pergi

“erm..maksudnya. .saya dibenarkan pulang awal ye?” Tanya asyifa untuk kepastian.

“a’ah..bolehlah awak pergi program tu..rezeki awak syifa’..” senyum nurani sambil melambai tangan pada asyifa’..

“rezeki sungguh hari ni..masih ada 2 jam lagi untuk berkemas..marina! tunggu!!” jerit hati asyifa tersenyum ceria.

“Dah siap semua? boleh kita bertolak sekarang.” Tanya marina sebaik sahaja sampai di rumah asyifa.

“emm!!” angguk asyifa lalu bergegas ke tempat boot kereta wira. Lalu meninggalkan halaman rumahnya menuju ke negeri serambi mekah..
“Waa..seronoknyer. .bebas dari kijer!!!!” teriak asyifa sambil, mendepakan tangan menghadap pantai batu buruk,terengganu. .

“Kita rehat kejap..then kita teruskan perjalanan kita ok??” marina menggosok lengannya sejuk menikam tulangnya..

Asyifa menghirup udara sejuk tu sedalam-dalamnya, nyaman sekali dirasakan..hatinya amat tenang tidak seperti sebelum ni..Ya allah sesungguhnya aku reda dengan takdirMu..

Perjalanan masih diteruskan, akhirnya tiba juga tempat program, kelantan. Asyifa merebahkan tubuhnya yang sedikit penat setelah meletakkan semua barang-barang program yang telah dibeli tadi.

Putaran kipas tu membuatkan matanya makin layu pada katil empuk tanpa menghiraukan marina menyusun barang-barang ke dalam almari.

Para peserta program lepasan SPM duduk bersantai di lantai masjid sambil menanti arahan pengarah program sebentar lagi..Asyifa serta fasi yang lain berhalaqah untuk ‘rebranding’ agenda-agenda yang akan dilakukan tak lama lagi..

Ada mata yang dari jauh lama merenung pada gelagat asyifa yang asyik berbincang dengan fasi yang lain, secara tiba-tiba masuk duduk bersila menyertai halaqah.

..adik-adikku. .?” Tanya itu disambut oleh fasi yang lain.

“adik??” pelik asyifa sambil memandang wajah si pemuda itu yang seketika membetulkan kopiah putih. Namun tidak dihiraukannya, dia terus focus pada misi aktiviti program pada malam ini.

“misi kita pada malam ini adalah untuk terangkan soal aqidah dan tauhid muslim kepada peserta, rasanya budak-budak ni mudah nak faham lagipun kebanyakan datang dari sekolah agama” terang mukhlis

“ tak semestinya, sekolah bukan agama pun ada yang memahaminya. .meletakkan kepercayaan sepenuhnya tinggi risikonya” balas asyifa

“maksud ana bukan begitu anti, erm..oklah kita soal dulu tengok apa jawapan mereka..biar ada perbincangan dua hala..macam mana??” cadang mukhlis sambil memandang asyifa..

Asyifa mengiakan terus menundukkan pandangannya ke lantai karpet masjid itu, entah Kenapa hatinya terasa malu. Tak sanggup melihat wajahnya lama-lama, malu entah Kenapa…

..mungkin ketenangan wajahnya mengusik perasaan ku agaknya..astagfirul lah..” asyifa berfikir sendirian..

Masing-masing ada juga memberikan pendapat..dan menyatakan masalah dalam halaqah tersebut.

“Kalau begitu kita bersurai adik-adikku. .juper lagi dalam 2 jam ok..assalamualaikum ..” kata-kata mukhlis sebagai penamat halaqah fasi.

“adik??” pelik asyifa sekali lagi.

“ah..pedulikanlah. .” malas rasa nak dilayan siapa, mengapa dan bagaimana..apa yang dia fikirkan adalah memberi tumpuan dan menghayati modul-modul fasi yang baru diperolehi tadi. Asyifa teruskan khusyuk membaca.

Aktiviti untuk hari pertama berakhir lewat malam pada hari itu, masing-masing pulang ke tempat penginapan.

Asyifa masih di tempat aktiviti, mengemas kertas-kertas yang berlebihan dan mengutip alatan tulis yang masih tertinggal. Marina muncul tiba-tiba dari belakang, mengejutkan asyifa yang tertib mengutip.

!!!!!!!!!!!! !” jerit kecil marina

“ eiii..budak bertuah ni, waalaikumussalam! !!!” geram asyifa dibuatnya.

“erm..macam mana tadi??ok tak?? ” tanya marina

“oo..tadi best..erm first time ikut program anak angkat lepasan SPM..erm seronok lah.” Senyum asyifa pada sahabatnya.

“bukan aktiviti yang ana maksudkan anti..yang tadi tu..yang tadi..ala yang tadi..tu..”

“ yang tadi- yang tadi..yang tadi apa?? Dah makan ubat ke belum ni??” gurau asyifa

“ eee..yang tadi mukhlis!!” terang marina.

“ mukhlis?? siapa mukhlis?’ masih tidak mengerti asyifa

“erm..yang tadi ketua kita tadi..namanya mukhlis..ok tak dia..” Tanya marina tak puas hati..

“ ni..kenapa ni..tiba-tiba Tanya ana pasal mukhlis tu.. ana tengok dia ok saja..tak ada masalah kesihatan pun..erm dah lah jom kita balik.” Ajak asyifa.

“memangla..dia ok..maksud aanaaa..”

“oooopppss…ana dah ngantuk sangat ni..jom kita balik ye..” tegas asyifa sambil menarik bucu dagu marina. Mulut marina muncung lagi.

Asyifa faham apa yang marina cuba utarakan, sengaja dia biarkan marina sangkakan dia tidak memahami niat marina. Hatinya datang ke program bukanlah untuk tujuan itu, hanyalah untuk belajar bagaimana perasaan seorang anak yang ketiadaan tempat tinggal, cuba belajar untuk memberi kasih sayang pada mereka yang memerlukan.

Hari kedua diteruskan seperti biasa dengan aktiviti yang lebih menarik, keakraban bersama para peserta makin erat antara fasi dan ajk yang lain. Asyifa berasa seronok sekali, hilang sekejap rasa stress bekerja.

Sehinggalah hari terakhir, acara kemuncak adalah aktiviti yang amat menguji mentaliti dan fizikal. Malam terakhir adalah aktiviti di mana para peserta dikehendaki mengikuti tiga check point yang berlainan tempat. Asyifa, fasi yang bertugas pada check yang terakhir sebagai musuh yang akan membantutkan dan menggagalkan perjalanan para peserta untuk sampai check point yang terakhir itu.

Marina pula bertugas di check point kedua sebagai pembantu peserta membina tugu agama yang berasaskan dengan surat khabar sahaja dengan kelakuan buta, pekak dan bisu oleh peserta.

Check point pertama di kawal oleh fasi yang lain, iaitu memasuki rumah batu yang lama ditinggalkan berdekatan dengan tempat program mencari kata kunci yang pertama iaitu “perjuangan” yang dilekatkan di kawasan rumah tersebut.

Asyifa mula berasa bosan menunggu peserta yang tak kunjung tiba di tempat check point yang ketiga, check point yang di kawal olehnya bersama fasi-fasi yang lain.

“ alahai..lamanyer. .tak sabar nak baling ni!!” di tangannya terdapat sebungkus air sirap basi di campur dengan kicap pahit lagi hitam yang di ikat kukuh sebagai senjata menyerang peserta apabila mereka mula sampai ke check point yang terakhir itu.

Fasi yang lain hanya tersenyum memandang asyifa..mereka pun juga mempunyai niat yang sama.hehe

Di tempat check point yang kedua, Marina sibuk mengikat kain pada mata peserta..

“nampak lagi tak?? Kalau tipu jaga lah anda tau!!” tegas marina.. Asyifa ketawa kecil melihat gelagat Marina menguruskan check point yang kedua itu.

“ok sekarang boleh mula..” Marina mula mencatat masa.

“ ho..hok..tula. .buka..buka hok tu..hok tadila mung ni..” suara garau peserta lagak seperti membantu rakannya yang kelakuan buta kerana ditutup mata dengan kain.

Marina tergelak kecil melihat nada loghat negeri kelantan..dah lama tak dengar loghat tu..asyifa hanya senyum sambil memandang aktiviti peserta.. Tak disedari, masih ada lagi fasi muslimin yang turut memerhati gelagat perseta termasuklah Mukhlis..

“hok mana..tadi aku pege..buka mu ghoyak..weh susah lah lagu ni juga..kaloh doh Kalau gini jawatnyor!!” berang peserta tersebut.

“ kecik nyor mung lipat..besar lah sikit!! Lagu mano nok bina tugu agama neh!!..hoo.. betul doh hok tadi..” arah rakannyer pula..

“ opppss….masa dah tamat!!!” perintah Marina.

“ hok aloh..habis doh maso?? Kaloh doh lah..” jawab peserta yang lain.

Marina tersenyum lagi. “ ok, sekarang adik2 boleh bukak ikatan kain tu, cuba lihat rupa tugu agama yang adik2 telah buat tadi.”

“ holoh..huduhnyor! !! supo gapo yor ni?? Pelik jah aku ngelih(lihat) ..” terkejut adik tersebut.

Masing-masing ketawa terbahak-bahak melihat rupa tugu agama mereka.

“Ok..apa perasaan adik ketika adik cuba membina tugu agama ini??” soal Marina.

“sero sedih lah..mata buto susoh nok buat kijor. Gelap jah dunio ni!” terang peserta tadi.

“ erm..tapi kan ada rakan yang boleh bercakap, membantu adik??” Tanya marina..

“ Yolah, betul hok tu, tapi Kalau sore tu pekok, suruh lain buat lain..hok bisu meme tok guna doh! Hai payoh..payoh. .!!” keluh adik yang lain pula.

“Akak tengok tidak ada kerjasama pun tadi, masing-masing saling memarahi..macam mana tugu agama nak tertegak dengan aman? Islam tu kan damai..” lembut asyifa mencelah perbualan mereka. Marina mengangguk kepala tanda setuju.

“ tahu..mung tu dok maroh jah..mano nak mene???(menang)” marah rakannyer seorang lagi.

“ erm..holah aku saloh..mitak maaf lah..” balas adik tersebut.

“ adik..kita nak berjuang kenalah dalam suatu kumpulan..masing- masing ada kelemahan dan kelebihan..bantulah antara satu sama lain..” terang asyifa lagi.

“ dan juga tegurlah dengan berhikmah, lembut kata-kata” tambah Marina.

“erm betul tu..” asyifa mengiakan lagi.

“eh..anti, ana pergi dulu, nampaknya tugas ana sudah bermula!!” asyifa tersenyum nakal.

Para peserta yang lain pun bertandang ke check point yang ketiga.

..” kata ketua kumpulan tersebut.

“ waalaikumussalam. .ye..nak apa?? Password??” soal asyifa.

“ erm..hidup perjuangan.” Balas ketua itu dengan ringkas.

“ apa dia..serang! !” perintah asyifa..

Mulalah acara membaling air sirap basi bercampur kicap kelat (sicap) itu, habis hitam baju para peserta..

“weh password kito saloh anda ni?..adduh.. weh busuknyor!!” jerit ketua kumpulan tersebut..

“ehh buka..password kehidupan??betul anda?? Tanya ahli kumpulan itu lagi sambil menepis balingan air sicap. Fasi yang lain tekun membaling ke arah peserta.

“ adduh..saloh lagi lah ni!!” jerit salah seorang kumpulan lagi apabila terkena balingan air sicap tadi.

“jom lah lari nok..lari!!! !” jerit mereka lagi.

Belum sempat berbuat demikian, suara lelaki menjerit di suatu sudut.

“nok lari mano itu??.. mudoh nyo ngaku kaloh??” bentak Mukhlis dari belakang peserta itu.

“ abe..tulong lah kami..abe..” rayu adik2 tersebut..

“ ohh..adik-adik. .abe mitok maaf, abe takdok kuaso..berusahalah semoga berjayo..” nasihat Mukhlis lagi dengan gaya yang lagaknya dalam kesedihan yang teramat sangat.

“oo..sudah mahu mengaku kalah?? apa inikah Islam yang dikobar-kobar kan dalam diri adik-adik2..” suntik asyifa membuahkan kemarahan para peserta tersebut.

“ yolah..kito tokleh kaloh!! Mari kita pakat piker gapo dio password sebenarnyor untuk check point yang ketigo ni!!! Mati kito mati syahid!mari lah kawe2 ku!!”

Bukan main semangat lagi ketua kumpulan itu, Mukhlis memandang lucu pada gelagat adik-adik, darah muda sudah mula mendidih rupanya..Mukhlis ketawa kecil.

“Seranggg!!!!” asyifa makin laju membaling air sicap itu ke arah peserta.. Malangnyer, terkena pada sasaran lain.

“haaaahhhh..alamak. .ya allah..malunyer! !” digetap bibirnya menahan malu.

Mukhlis memandang bersahaja pada baju nya yang terkena air sicap itu, lantas memandang ke arah asyifa yang menutup mulutnyer dengan tangan. Keningnyer dikerut berkali-kali.

“perjuangan!! ! Ya perjuangan!! ! betul tak kak?” Tanya adik itu lagi.

Asyifa terkejut dengan sergahan adik itu, seketika bungkam di situ melihat Mukhlis mengelap bajunye yang sudah basah dengan air sicap.

“erm..eerrr.. erm..betul ..betul password tu..” gagap asyifa seketika.

“yey..kito mene(menang)… kumpulan kito mene!yahoo!berjayo! !” tempik ahli kumpulan tersebut, gembira bukan kepalang..

Mukhlis yang sedang mengelap baju yang sudah pun kotor itu sesekali mengerling ke arah asyifa.

“ aik.cepatnya menghilangkan diri??erm..malu agaknya.” Senyum Mukhlis sambil mencari kelibat asyifa tadi.

“arghh..malunyer! !..aahhh. .lupakan lah..” asyifa cuba menghindarkan sifat malunyer yang mula menebal seluruh tubuh. Dia mula melemparkan badannyer atas katil itu.

“macam mana boleh kena pada dia??aishhh…” keluh asyifa lagi sendirian.

Dipekupkan mukanyer ke dalam bantal. “ Ma….along malu!!!!!” ngomoi asyifa sendirian.

Keesokkan harinya, program masih berjalan seperti yang dirancang, Mukhlis memerhati keadaan sekeliling, melihat gelagat adik-adik yang sedang mengikuti ceramah ustaz Zulkifli Saad yang petah bercakap dihadapan hadirin.

Tidak lama kemudian, sesi bergambar dengan fasi dan ajk program yang lain bersama para peserta. Sedih mula menyelebungi suasana tika dan program tamat tengahari itu. Setelah masing-masing siap berkemas dan mula beransur pulang meninggalkan memori Machang dengan penuh kenangan suka dan duka, Asyifa dan Marina juga begitu mula berangkat pulang ke destinasi yang abadi. Kereta wira meluncur laju meninggalkan tempat itu.

Dalam kereta, asyifa lebih banyak mendiamkan diri. Di pejam matanya rapat-rapat setelah meletakkan kepalanya di bahu kusyen, pandangannya di lemparkan di luar tingkap..teringat dia akan kepetahan Mukhlis menjawab pertanyaan adik-adik ketika beliau menjadi ahli panel pada forum bicara “ Gerakan kristianisasi dan bagaimana membendung Islamiphobia di kalangan masyarakat” , banyak input yang dia perolehi dari forum itu dan tika itu dia hanya menjadi pengerusi untuk forum itu bersama ahli panel yang kelihatan seperti semuanya ‘ustaz dan ustazah’. Gaya ketenangan Mukhlis dan cara pembawakan serta pendekatan beliau pada adik-adik lebih senang diterima oleh para peserta. Forum tengahari tadi mendapat maklum balas yang sangat baik, asyifa tersenyum sendirian. Melodi beralun berkumandang di corong radio itu, asyifa tersenyum ceria sambil menikamati perjalanan pulang ke rumahnya.

Masih basah kenangan indah,
Zaman cemerlang era gemilang,
Ketika rasul ada di sisi,
Para sahabat mentadir bumi,
Zaman nubuwwah era khulafah,
Islam laksana api yang menyala,
Menerangi teman dan juga sahabat,
Bahang panasnya membakar lawan,
Di celah itulah kami,
Mengatur langkah,
Membina…sebuah khalifah,
Di sini bara yang tak pernah padam,
Digenggam kukuh sebuah azam,
Ayuh para mujahid..
Ayuhlah para mujahidah,
Kita tinggalkan zaman fitnah,
Agar tertegak kalimah Allah,
Agar terbangun dunia baru ISLAM…

PART 6

Di pusing badan menghadap dinding rumahnya, tak lama kemudian pusing ke kanan semula, fikirannya buntu mengenangkan pinangan tempoh hari. Baginya terlalu lama asyifa untuk membuat keputusan untuk terima atau sebaliknya.

Umar keluar dari biliknya mencari ibunya, Mak Samihah tekun memotong buah tembikai di dapur. Sejak adiknya naj belajar di UIAM, rumahnya sunyi tanpa gurauan, rindu pada naj mula membuatkan umar sebak seketika. Kalau naj ada, sudah tentu dia akan dengar nasihat untuk terus bersabar menanti berita daripada asyifa.

“Ibu..” ringkas umar sambil melabuhkan punggung di kerusi dapur.

“erm..ye apa dia umar?” Tanya Mak Samihah sambil asyik memotong buah tembikai satu persatu.

“ Ibu nak buat apa potong banyak-banyak ni b u??”

“ ala..ibu nak bagi sikit kat Makcik Zaidah, lama tak tengok dia..rindu lah pulak..hehe” ketawa kecil ibunya.

“Ibu..petang ni kita pergi kedai emas ye.” Ajak Umar

“ok..erm???.. nak buat apa kat kedai emas???” soal Mak Samihah

“ nak beli cincin lah, bulan depan umar nak bertunang dengan asyifa..Ibu tanyalah pada Makcik Zaidah, terima ke tak!” risau umar

Mak Samihah terkedu sebentar mendengar ayat anaknya.

“Kamu ni, haiiii..yelah nanti ibu ke sana bagi tahu pada Mak asyifa.” Balas Mak Samihah.

“ tak mengapa biaq umar temankan ibu terus ke sana, dan kita ke kedai emas bersama dengan Makcik Zaidah, ye bu…” cadang umar sambil tersenyum kambing.

“amboi-amboi, semuanya nak cepat..sabaq sikit na..”
“hehe..ibu nak kahwin ibu belikan kain putih ye, kain putih lawa ibu buat baju pengantin masa akad nikah nanti.” Seloroh umar dengan hatinya gembira

“putih??amboi belum tunang lagi dah piker nak kahwin pakai baju apa..ish-ish mengalahkan perempuan lah umar ni..control macho sikit..” gurau Mak Samihah

Umar ketawa mendengar ayat “control macho”, hatinya tiba-tiba sayu melihat wajah ibunya.

“ibu..umar mitak maaf ye ibu, andai selama ini umar selalu menyusahkan ibu..” pinta umar sambil menatap meja makan, air matanya menitis tanpa disedari.

Mak Samihah sekali lagi terkedu, potongan tembikai itu terhenti, lidah ibunya kelu mendengar ayat “minta maaf” dari anak sulungnya.

“ erm..jom kita bersiap ke rumah Makcik Zaidah..” ringkas Mak Samihah cuba menukar suasana yang tiba-tiba bertukar sayu.

“ baik lah ibu, umar pergi bersiap-siap dulu ye” umar berlalu masuk ke kamarnya. Mak Samihah mengiakan.

Telefon asyifa berdering , asyifa tekun memindah kan DNA ke dalam tiub PCR. Fokusnya terganggu seketika.

..siapa ni??”

“ Waalaikumussalam, ana umar..” balas umar al-akhtar

“erm..ustaz ada apa ni?” asyifa mula tak selesa

“ ana .er..erm…ana nak mitak maaf pada anti, Kalau selama ini anti kurang senang berkawan dengan ana.”

“ em..beri masa pada ana, ustaz”

“baiklah, ana faham..bukan senang nak terima orang baru dalam hidup”
“maksud ana bukan begitu, ana menanti jawapan dari Allah..harap ustaz bersabar sedikit masa lagi.” Pujuk asyifa

“ terimalah kejutan petang ni ye..” jelas umar ada suatu kejutan untuk asyifa.

“erm??..uuustaz, er ana ada hal ni , apapun bincang dengan ma ana, assalamualaikum” pintas asyifa ingin menamatkan perbualan dengan umar.

Umar mengeluh sendirian apabila asyifa mula menghentikan perbualan, dia akur namun dia masih gembira kerana asyifa menjawab panggilan dia.

Asyifa mengerutkan keningnya berkali-kali, memikirkan kejutan dari umar. Dia kemudian meneruskan kerja yang tertangguh sekejap tadi.

“Ya allah..berikan daku kesabaran dan kekuatan..jua petunjuk atas semua ini” rintih asyifa dalam hati yang sedikti gusar.

“dah sampai pun ibu..” senyum memanjang umar bila tiba tempat yang sememangnya ditunggu-tunggu.

Mak samihah dan Mak Zaidah hanya memandang sesama sendiri, pelik benar perangai umar sejak kebelakangan ini.

“erm..alamak, nampaknyer tiada parking lah, erm macam ni biar umar pergi tengok kedai mana yang ‘best’, ye bu..” umar keluar dari perut kereta dan melintas jalan ke seberang sana.

“Mihah..aku tak sedap hati lah. Aku nak pergi tengok anak kau.” Risau Mak Zaidah makin bertubi-tubi

“eh..nanti. Aku nak ikut jugak, anak aku tu.” jerit Mak Samihah lagi.

“ Tidakkkkk!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!” tempik Mak Zaidah melihat tragedi itu di depan matanya sendiri.

“ Ya allah..anak aku!UmaR!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!” hampir nak pitam melihat anaknya, umar bagaikan patung terpelanting setelah dilanggar kereta. Hampa sekali kereta itu segera meninggalkan tempat itu dengan keadaan tergesa-gesa.

“binatang!!!” sumpah Mak Zaidah sambil mengejar kereta meluncur laju meninggalkan tempat kejadian itu.

“arghhhhh….ibu! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!” jerit umar dengan suara lemah makin lama makin sayup.

Tangan Mak Samihah terketar-ketar menyentuh kepala umar yang makin lama makin tak bermaya, darah memecut keluar menyimbah bajunya.

“UUUUMMMMaaaarrrrrrr… .” Tiada ayat yang mampu diucapkan tika itu, Mak Samihah memeluk erat tubuh nan kaku itu.

“umar…Umar…bangun nak..bangun nak…bangun!!! !” pinta Mak Zaidah sambil mengoncang lengan umar. Goncangan itu membuatkan gengaman tangan umar terbuka, tidak semena-mena cincin jatuh berguling-guling dan berhenti di suatu tempat berhampiran dengan kepala umar yang terbujur kaku.

“ MMMihahhhh…” panggil Mak Zaidah sambil memegang cincin bertahta berlian yang menyinar dek silauan lampu jalan.

Melihat cincin itu, Mak Samihah menggetap bibir menahan tangisan namun akhirnya..

“UmmaRRRRRRRRRRR! !!!!!” jeritan nya membuatkan keadaan kelam kabut, orang ramai dari tadi ke hulu hilir minta bantuan, merasa simpati dua insan tua yang tidak berdaya untuk bangun.

Di hospital Permai,

Umar kaku di atas katil beroda yang meluncur laju menuju ke wad kecemasan. Mak Zaidah berlari mendapatkan anak sulungnya, dikuatkan lariannya menuju jabatan Mikrobiologi.

“Asyifa!!!” jerit kecil Mak Zaidah bila melihat kelibat anaknya di sebalik kumpulan jururawat.

“ eh..ma…kenapa ni? berpeluh-peluh ni..dari mana ni ma..erm??” senyum lirikan manja asyifa memandang Mak Zaidah.

“ma..Kenapa ni?? apa yang dah jadi?? ” hati asyifa mula tak keruan melihat ibunya menangis teresak-esak.

“ ma bawa umar..dia accident!” jerit Mak Zaidah separuh nafas.

“Ya allah!!! kat mana sekarang dia ma??kat mana???!!!” Tanya asyifa tidak sabar lagi

“Wad kecemasan” ringkas Mak Zaidah menjawab.

Asyifa terus berlari ke wad kecemasan, di sana kelihatan Mak Samihah menangis keseorangan.

“Mak Samihah!!!”

“asyifa……” sahut Mak Samihah, tiada tenaga orang tua itu untuk menangis lagi. Asyifa memeluk erat orang tua, Mak Samihah bagaikan ibunya sendiri.

“Insya allah, Mak mihah..tidak ada apa-apa yang berlaku, semua akan selamat..mudah- mudahan Mak mihah..” pujuk asyifa sambil mengusap belakang bahu orang tua itu. Mak Zaidah hanya keras membantu, sebak melihat semua itu.

“ Maafkan kami, kami dah cuba yang termampu” ujar doktor yang baru keluar dari wad kecemasan.

“Innalillahi wa inna hi lah rojiun…” pejam mata asyifa rapat sekali ketika melafazkan kalimah Allah itu. Air mata mula bercucuran..

“ Ya Allah!Umar.. anak aku!!!!!” Mak Mihah berlari masuk ke dalam wad tersebut. Terbujur kaku tubuh sasa berkulit cerah atas katil di hujung sana berhampiran tingkap. Mak Mihah memeluk erat tubuh yang kaku itu. Setibanya keluarga iaitu Pak Samad dan Mak Samihah serta adik-adik asyifa di wad kecemasan. Sayu sepi tika itu menatap wajah jenazah itu.

“Abang!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!!!!!!! !!!” naj terduduk rebah menghadap jenazah tersebut. Perlahan-lahan dia bangkit menghampiri jenazah, di tatapnya wajah tenang abangnya, Umar Al-Akhtar. Satu-satunya abang kandung yang dia miliki, kali terakhir dia bersua dengan abangnya sewaktu abangnya menghantar dia ke UIAM untuk pendaftaran.

“ Abang, dah nak pergi ke??” muncung naj

“ yelah adikku, kali ni kenalah berdikari tau!! Hehe adik debab!!” usik umar lagi.

“eee..suka panggil naj debab..benci lah abang ni..” rajuk naj

“ala,buruknya muka dia.. kali ini tak boleh merajuk lagi macam dulu-dulu..kita sekali lagi berpisah, kali ini entah bila kita akan berjumpa lagi. Jaga diri bila abang TIADA nanti..ingat tau..” pesan umar

“erm…insya allah” angguk naj merelakan pemergian abangnya.

Air mata naj mengalir laju seperti lajunya air paip mencurah-curah… suatu kenyataan yang terpaksa dia tabahkan hati untuk menerimanya. .

Sudah sebulan pemergian arwah, selama sebulan lah asyifa berulang alik datang rumah keluarga naj membantu dan menguruskan kenduri tahlil buat arwah. Naj tahu kak asyifa sekali lagi di landa kesedihan.Namun tak pernah dia lihat kak asyifa menangis selepas keluar dari wad tersebut. Kak asyifa memang tabah, abang umar mesti bangga dengan akak..desis hati naj sendirian mengenangkan cinta mereka tidak kesampaian.

Asyifa termenung sendirian di kamarnya, baru sudah selesai kenduri tahlil tadi..biarpun kepenatan tapi baginya ia berbaloi dengan tanggungjawab itu. Tidak di sangka inilah ‘kejutan’ yang arwah hadiahkan padanya. Air mata mengalir lagi, entah mengapa hatinya sayu memandang cincin yang sempat di beli oleh arwah semata-mata untuk pertunangan mereka berdua.

Tak sanggup dia menerima cincin itu, namun oleh kerna itu adalah hasrat arwah, Mak Samihah merelakan, beri pada asyifa untuk menyimpan cincin tersebut demi tunaikan janji arwah.

“Ya Allah!!!!!!! !!” pilu hatinya tidak terkata, fikiran dia buntu..perasaan bersalah mula menghantui bertubi-tubi.

Apa harus dia lakukan? Ujian datang silih berganti.. baru untuk menerima kehadiran insan yang begitu cintainya, namun Allah juga milik kekal abadi. Kepada Dia juga manusia kembali. Asyifa termangu sendirian memikirkan kehidupan dia. Perlahan-lahan lelehan air mata menemaninya. Jiwanya kosong kembali.. hati nya berkata-kata…

Dipersimpangan liku penghijrahan ni..terlakar satu memori luka dan sepi..
tidak ku nafikan kudrat dan iradatMu..pada hidupku..

ohh..Allah.. jauh disudut hatiku..sesungguhny a sayu dan permai..
menjerit membelit batinku…ya allah..
mungkinkah ada cahaya dalam hatiku?

Ya allah..hiasilah hati ini dengan amalan yang mencintaiMu. .
kerna dunia ini penjara buat diriku..
hijab pada pertemuan aku dengan diriMu..

Kali ini..tidak lagi seperti dulu..
meminta-minta. .memaksa- maksa diriMu..
Memberikan padaku pada suatu yang tidak LAYAK untuk diriku..

Dan kini ku masih setia dambakan kasih sayangMu…
Kerana hanya Pujuk rayu Mu mampu meleburkan segala-galanya…

SayangKu..
Kembalikan aku kepada insan yang merindui Mu setiap saat..
Bawalah daku norma yang telah Kau ciptakan untukku..
Yang menjadi penghias dan penenang hati kekal abadi..
Di taman firdausi…

PART 7

Dua tahun berlalu, sunyi sepi hati ini masih lagi ada ketenangan dan NurNya.. Asyifa sudah berlapang dada dengan apa yang berlaku, sayangnya akan kenangan yang lalu, masih muda untuk di ingati..

Asyifa kini sibuk menyiapkan pembentangan yang akan bermula tidak lama lagi, dia perlu ke KLCC untuk conference pada sidang yang bertaraf antarabangsa, dengan usia muda dia sudah banyak menemui penemuan mikroorganisma. Di gelar saintis muda, syukur pada Allah, semua rezekiNya..luah asyifa sendirian.

“berapa lama along nak pergi ke sana??” Tanya Mak Zaidah sambil membantu asyifa mengemas kain baju dan di masukkan ke dalam beg pakaian.

“erm..mungkin dalam seminggu dua ma..” balas asyifa leka membetulkan kertas-kertas pembentangan nya tersusun kemas dalam fail plastik.

“jaga diri di sana ye, jaga diri elok-elok..dah sampai sana telefon ma tau” pesan Mak Zaidah bersahaja.

“insya allah, ma..along selalu ingat pesanan ma.” Balas asyifa sambil menggenggam erat tangan ibunya.

“ angah dan adik mana ma? Dah tidur ke? ” soal asyifa

“erm..budak-budak tu dah tidur lama da..ok lah, ma masuk tidur dulu lah na, mengantuk dah mata ni..”

“ baiklah ma, selamat malam ma..” Mak Zaidah senyum sambil menutp pintu kamar anak sulungnya.
############ ######### ######### ######### ##

Seminggu sahaja asyifa berada di KLCC, sebaik sahaja selesai pembentangan ibunya pinta dia pulang ke rumah, katanya ada hal penting. Sedih juga terlintas di hatinya kerana tidak sempat menyaksikan sahabat-sahabatnya membentang kertas kerja masing-masing. Suruhan ibu lebih utama baginya, rupanya kepulangannya menyatukan sebuah keluarga, pertunangan dilakukan tika itu..tanpa banyak soal asyifa menerima sarungan cincin pertunangan dari Ibu pasangannya, Mak Sumaiyyah.

Marina juga tidak ketinggalan, menemani sahabat karibnya sepanjang majlis pertunangan. Kali ini dia juga amat berharap asyifa dapat menerima pertunangan daripada lelaki itu. Moga selamat sampai ke jinjang pelamin. AMIN..doa Marina dalam hati ketika memandang asyifa dalam pakaian pertunangannya yang serba hijau muda.

Asyifa juga masih belum mengenal tunangnya, tempoh pertunangan amat singkat. Tempoh 3 bulan ini memberi masa untuk asyifa buat keputusan untuk membina mahligai yang kekal abadi.

“ Ya allah berilah petunjuk pada diriku sepanjang tempoh pertunangan ini, sesungguhnya aku hanyalah milikMu..” doa asyifa dalam solatnya.

############ ######### ######### ######### ###

“bagaimana dengan keputusan along kali ini, terima lamaran pemuda kali ini?” soal Mak Zaidah..

“Along terima”
“ err..along betul ke ni? Serius nak..” Mak Zaidah mahukan kepastian.

“ Along terima..itu saja kata putus dari along..Kalau ma tak suka..along ikut keputusan ma” ringkas asyifa

“Ma tak pernah paksa dan kali ini ma betul-betul mahu kepastian..ma tak mahu ulangi benda yang sama” Sayu Mak Zaidah sambil memegang erat tangan anaknya.

“Ma ..dah takdir ma..jangan dikesal apa yang dah berlaku..moga rohnya dicucuri rahmatNya..”getar asyifa menahan sebak.

“Em..sat na..ma pergi ambil foto bakal suami along..”belum sempat ibunya bangun cepat-cepat ditahan oleh asyifa.

“tak usah lah ma..along tak kisah siapa bakal suami along..along tak mahu ganggu ketenangan along ni ma..along rasa tenang sejak ma mula-mula utarakan lamaran ni..biarlah along tahu di hari pernikahan nanti..ma..along harap ma faham perasaan tika ini” desis asyifa

“ ai pelik betul anak ma seorang ni..Kalau begitu nah ambil ni..tunang along kasi”

“ Em..ma..along malu ma..ma simpan lah dulu..” segan asyifa melihat jubah biru tua penuh dengan anyaman benang biru muda..alahai malunya..gemersik hatinya bersuara..

“ Ish budak ni..tunang kasi ni..nak malu apa lagi..” hairan Mak Zaidah

“ma…tolong ma..” rayu asyifa

“eh…eh..yelah. .suka hati kamulah..” Mak Zaidah keluar sambil digaru kepalanya yang tidak gatal itu..Asyifa tersenyum melihat gelagat ibunya.

“Tahniah sahabatku..akhirnya masa tu tiba jua..” Terkejut bila di baca message itu..Sebaik sahaja ibunya keluar dari kamarnya.

Di bacanya lagi message handset nokia itu lagi..ketar tangannya menekan keypad phone itu.

“ selamat pengantin baru..ana harap anti berbahagia dengan pilihan hati..sesungguhnya apa yang berlaku bukan kehendak kita..sayang. .”

“Subhanallah. .Kenapa dia perlu hadir lagi?? Ajmain Safar nama yang pernah terpahat di hatinya suatu ketika dulu tanpa restu dari Ilahi..

Mendidih hatinya bila membaca message itu tadi..perlahan- lahan dipejam matanya penuh erat sambil mulutnya terkumat-kamit memuji Pencipta Alam Semesta..memohon agar perasaan serta kacau bilau di jauhkan dari hidupnya.

Tidak ku pohon kenangan silam itu menjelma, Ya Allah berikanlah sinar baru buat cintaku pada suamiku yang tercinta..Amin

PART 8 (BAHAGIAN AKHIR)

Bawang merah semua tu cukup tak? Apa lagi yang tak cukup? Nak pergi beli ni..” Mak Zaidah sibuk ke sana ke mari menguruskan walimah yang akan berlangsung esok. Beliau mahu memastikan segala kelengkapan cukup dan pembantunya tak lain tak bukan dua orang anaknya lagi..

Di hujung sana, masih berteleku si mawar menghadap Ilahi..Surah Yassin itu penenang hatinya malam itu, memanjatkan kesyukuran pada Nya..perlahan- lahan di tanggalkan kain solat lantas melipat kemas untuk di simpan dalam almari.

“anti..betul- betul dah bersedia dengan pernikahan ini?” soal Marina

“ Alhamdulillah… insya allah marina..”senyum asyifa keriangan.

“emm..baguslah Kalau anti yakin..ana turut tumpang gembira..boleh ana tahu siapakah nama tunang anti?”

“erm..kata ma ana ahmad..wallahualam…” balas asyifa.

“ooo..ana doakan anti berbahagia buat selama-lamanya. .”perlahan- lahan dieratnya gengaman tangan itu.

Teringat dia akan perbualan sahabatnya marina siang tadi..alhamdulillah , ketenangan yang dirasai, amat yakin ianya petunjuk dari Rabbul Izzati..

“Terima kasih duhai hamba Ilahi yang mengerti..
Isi hati ku yang ku kira amat suci nan murni…
Bermunajat di sepertiga malam mencari titian kasih yang sekian lama ku nanti..
Terima kasih duhai puteri…
Salam Pertunangan ku ucapkan buat pemuja Ilahi..
Ikhlas dari hamba yang hina ini…”

^Ahmad^

“erm..boleh tahan jugak syabab ni..” lirikan senyuman terhias di bibir asyifa, aneh sungguh sekali kelakuan tunangnya mengirimkan kad “congratulation” pada nya..

“ erm..ada-ada saja saja..Ya Allah moga Kau pelihara iman kami berdua ini..” Doa asyifa dalam diam. Senyuman dalam diam.

############ ######### ######### ######### ####

Hari yang ditunggu telah tiba, asyifa tenang pada hari itu..duduk tertib di birai katil yang telah siap dihias dengan menarik sekali.

“ Pengantin lelaki sudah sampai!!!” jerit angah dan adik..

Hati asyifa makin berdebar bila kompang mula dipalu dengan penuh meriah di luar sana. Warna Ungu muda tema pernikahannya. .adik-adiknya serta yang hadir petang itu tumpang gembira melihat asyifa makin berseri-seri bila dikenakan kain jubah yang juga berwarna ungu.

Suasana yang sepi seketika tadi kembali riuh..

“Syifa’!!! tahniah anti sudah bergelar isteri!” jerit kecil marina sambil memeluk sahabatnya..

Mak Zaidah lantas memeluk erat anak sulungnya tanda penuh kesyukuran padaNya. Berulang kali beliau menyebut kalimah Allah “alhamdulillah” ..

“ma doakan kehidupan mu jauh dari fitnah dunia, sayang..” bisik Mak Zaidah.

“Terima kasih ma..terima kasih” balas asyifa menguntum senyum.

Handphone nya berdering tiba-tiba, rasa sedikit hairan menyinggah di fikiran asyifa, lantas membaca siapakah..ahh… nombornya pula tidak tertera nama pemberi message itu..perlahan- lahan ditekan keypad open inbox itu..getar bibir asyifa meneliti isi kandungan message itu..

Andainya aku bertanya padamu tentang bahagia..
Di mana nilai setia..
Dimanakah puncak cinta..
Mahukah engkau mengerti harapan serupa mimpi..
Ianya terjadi atau hilang tak berganti..

Sejarah mengajar kita ..
Menjadi lebih dewasa ..
Meniti arus angkasa..
Lupakan kisah yang lalu..
Teguhkan tugu imanmu..

Yang dulu usah dirindu..
Hilangkanlah dari hatimu..

Doa buat Zaujahku…
-Naufal-

“Zaujahku??.. Naufal!!!” degupan jantungnya makin kuat..bila menyebut nama itu. Bagaimanakah dia tahu isi luka hatiku?..Siapakah naufal..mengapa harus sekarang??, jerit batinnya.

“ Ma..ma..ma..” Asyifa memanggil ibunya dengan sedikit menjerit, tetapi Mak Zaidah sudah pun keluar dari bilik untuk menjemput pengantin lelaki masuk ke kamar.

“ Angah. siapa nama pengantin lelaki itu?” soal asyifa dengan cemas..

“ nama?..pelik lah along ni..abang ahmad lah.. takkan tak ingat agaknya..” jawab angah

“ ye..tapi Kenapa..message ini..yang..”

“along..bersedia. .upacara pembatalan air sembahyang akan bermula sekejap lagi!!” jerit adik penuh ceria sambil berlari masuk ke bilik pengantin..

“tapi..siapa…”

Lelaki itu mula menghampiri lingkungan pengantin perempuan yang dikelilingi sanak saudara serta sahabat handai..masing- masing memberi ruang si lelaki mendekati asyifa..

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


..sayangku.. nur atirah asyifa..” ucap mesra dari lelaki itu sambil menyarung cincin pada jari manis asyifa..

“Waalaikumussalam. .” balas asyifa..sambil mengucup tangan lelaki yang bergelar suaminya..Setelah menyarung cincin pada suaminya..terasa ingin menatap wajah suaminya itu,amatlah terkejut dia apabila..

“anta..??” hanya itu yang mampu di lafazkan oleh asyifa

“ sayangku..abang adalah ahmad naufal mukhlis…terimalah abang dengan hati terbuka sayang…” bisik naufal..

“ em…abang ..maafkan ana, bang..maafkan ana..” sekali lagi dikucup tangan suaminya itu, Ahmad Naufal Mukhlis Bin Ahmad Safuan..

“Sayang ..abang amat mencintaimu. .”sambil mengucup dahi isterinya dengan penuh kudus.

Kedua-dua mempelai duduk bersebelahan sambil ditemani sanak saudara yang sibuk mengambil foto. Tangan asyifa di gengam erat sekali, sesekali ditenung nya wajah isterinya, Nur Atirah Asyifa.. Asyifa tertunduk malu melihat kelakuan Ahmad Naufal Mukhlis..kini menjadi suaminya..tidak di duga sama sekali pilihan hatinya kena pada takdir Ilahi..Alhamdulilla h..

Majlis perkahwinan itu diserikan lagi dengan nyanyian merdu oleh kumpulan Mestica dengan dendangan “Selamat Pengantin Baru” berkumandang jelas di luar sana..Tetamu diraikan dengan lauk pauk yang menyelerakan, ada yang pulang juga ada yang baru berkunjung. Meriah sekali dengan karenah saudara mara serta kenalan rapat.

Malam akhirnya tiba jua, setelah penat mengangkat meja dan letak ke tepi, di susun kembali kerusi2 ke tempat asalnye, Mukhlis berehat seketika di penjuru hujung sana . Sesekali di betulkan tiang khemah, gelagat dia diperhatikan oleh isterinya.

“Abang…dah lah tu..mari naik atas, minum air nak?” ajak asyifa lembut

Mukhlis senyum ceria..

“Kalau abang kata tak nak macam mana?” uji mukhlis sambil memandang isterinya.

“erm..abang tak nak..ooo..asyifa faham, abang nak syifa bawa turun bawah ye..kejap ye..syifa pergi ambil air..tunggu tau..” senyum asyifa sambil berlalu pergi.

Dengan sepantas kilat, Mukhlis menangkap tangan isterinya, terkejut asyifa dibuatnya..berdiri bulu roma asyifa tika disambar tangannya. Sesekali ditelan air liurnyer, “glurp!!”

“ Sayang…maksud abang..abang nak sayang bagi ‘hadiah ‘ dulu baru abang nak air..” nakal Mukhlis menjerat isterinya.

“ nak ‘hadiah’ apa?” berkerut dahi asyifa dibuatnya. Perlahan-lahan dirangkulnyer pinggang asyifa rapat padanya.

“ish..abang malu lah ..abang tak nak..tak nak..” manja asyifa. Mukhlis tergelak melihat telatah isterinya yang masih ada rasa malu padanya.

“abang, kena ikut syifa’ dulu baru dapat hadiah tau” senyum asyifa

“erm..yelah.. tunggu kejap ek, abang nak betulkan alat ni…ok dah… jom naik atas”

“ok..jom!!!” kata mukhlis sebaik masuk ke dalam rumah cepat-cepat ditarik asyifa masuk ke dalam bilik pengantin.

“eh abang nak ke mana ni?” pelik asyifa melihat tindakan spontan suaminya.

“kata sayang nak bagi ‘hadiah’ ??” muncung mukhlis

“laaaa…..” senyum asyifa.

“ abang ni nakal ye…tunggulah dulu, mai kita buka hadiah yang sahabat kita bagi ni..sambil minum air yang syifa buat ni haa” ajak asyifa sambil menarik tangan suaminya. Mukhlis hanya menurut sahaja ajakan isterinya sambil tersenyum simpul.

“nah..” asyifa beri secawan the pada suaminya.

“slurp..ohhhui. .” selamba mukhlis.

“Kenapa bang??panas ye air tu?? Ke tak rasa gula?” Tanya asyifa sambil pegang cawan tersebut.

“ eh..tak adalah..sedap air ni..sayang kat abang ye rupanya..” renung mukhlis.

“erm..mestilah sayang..” tunduk asyifa malu.

“cepatlah bukakkkkk!!! !!!!!!!!! !!!nak tengok hadiah apa!!” jerit angah dan adik.

Suami isteri itu tersenyum sesama sendiri.

“kalau nak tengok, angah dan adik saja lah bukakkan..ok?” pelawa Mukhlis pada adik2 iparnya.

“hehehe…” sengih saja mereka berdua

“ee..muka tak malu..” ejek asyifa lagi

“erm..abang long..ish along jahat..erm..” rajuk adik
“tak adalah..along baik, along gurau saja..bukalah cepat abang long nak tengok” ujar mukhlis lagi..

“ok..angah bukak erk..” gembira bukan main lagi, ghairah membuka hadiah satu persatu..
“waa..cantiknya. .pasu ni long..” puji adik.

“erm..alhamdulillah. .” asyifa senyum ceria.

Malam makin larut..asyifa duduk di birai katil sambil di urut-urut bahagian lehernya.
Lenguh sekali..perlahan- lahan dia baring atas katil yang di hiasi dengan cadar yang cukup menawan hati warnanya.

wahai ladang..”

“waalaikumussalam penghuni ladang”

Debar hatiku membisik rindu
Ingin aku katakan
Kau gadis idaman

Adakah mungkin kau kumiliki
Ingin aku jadikan
Inasan bernama kekasih

Keayuan yang tergambar
Lukisan nur iman
Bersulamkan keindahan santun perkataan
Bagai puith salju mendinginkan hangat perasaan
Mengusir segala resah di jiwa

Kusampaikan salam ucapan mesra
dan merisik khabar berita
Masihkah ada peluang

untukku melafazkan cinta
Umpama rembulan jatuh ke riba
Mendengar khabaran darinya
Padaku kau memendam rasa

PadaMu oh Tuhan
Kumohonkan keredaan
Nur kasih yang kudamba
Kekal hingga ke syurga

Hanya satu yang kupinta
Kebaikan darinya
Moga dipeliharakan tulus cinta kita
Agar kukuh ikatan yang murni bahagia selamanya
dengan lafaz pernikahan yang mulia

Dtglah kasihmu dalam diriku
Menghiasi ruang hatiku
Akanku sambutnya dengan
Sujud penuh kesyukuran

Kuharap jalinan kan berpanjangan
Selagi kasih yang terbina
Kerana cinta kepadanya

Kauku sayangi
Teman sejati
Dikaulah sesungguhnya
Insan bernama kekasih

Pasangan itu bahagia dalam pelayaran yang penuh barakah..Malam menjemput siang..si mentari menyinari alam…menggembirakan penghuni semesta..rupanya ada cahaya yang menanti esok.

Sarapan pagi telah pun siap, hari ini genaplah setahun perkahwinan dia dengan Mukhlis. Tidak di sangka rupanya Suaminya adalah teman pengajian bersama arwah suatu ketika dulu. Baru lah asyifa mengerti mengapa suaminya Ahmad

Naufal Mukhlis Ahmad Safuan mengerti liku dan cabaran hidup nya. Dari dulu suaminya ikuti perkembangan melalui arwah, Ya Allah.. sesungguhnya Engkau Maha Perancang dan jua Penentu segala-galanya.

“ Sayang..abang nak beritahu sesuatu ni..abang harap sayang berlapang dada mendengarnya” lembut suaminya berkata-kata

“apa dia bang? Sayang rasa takut pulak bila abang cakap macam tu..” hatinya mula berdebar-debar.

“erm..sayang perasan tak Kenapa abang sampaikan mesej pada akad nikah tempoh hari, walaupun abang sudah pun sah menjadi suami saying” tutur kata Mukhlis

“ erm..a’ah..sayang rasa pelik jugak, Kenapa bang?” Tanya asyifa pula

“erm..arwah umar al-akhtar adalah sahabat akrab abang semasa pengajian suatu masa dulu” tenang Mukhlis.

“haaaah??? Kenapa selama ni sayang tak tahu? Kenapa baru hari ini..sudah setahun bang” ujar asyifa

“erm..abang masa tu..abang fikir sayang masih dalam keliru, sebab abang tahu sayang bukan senang nak lupa seseorang dalam hidup sayang” jelas Mukhlis lagi

“ dan ketika juga kalau abang cerita keadaan sebenar, abang takut sayang fikir yang bukan-bukan dan sudah tentulah sayang ingat pasal arwah..perasaan bersalah masih lagi menghantui sayang..bukan kah mengingati lelaki selain sumainya adalah berdosa, sayangku?” senyum Mukhlis sambil mengesat air mata yang mengalir di cerun pipi asyifa. Makin lama makin laju..

“sayang……jangan macam ni..please…sayang. .”Mukhlis lantas memeluk erat isterinya. Di benamkan wajah nya pada dada Mukhlis. Sebak tak terkata. Mukhlis membelai lembut rambut isterinya yang panjang ikal mayang.. Asyifa masih terus menangis dalam pelukan suaminya.

“Maafkan sayang…abang. .maafkan ana..” ucap asyifa tersekat-sekat.

“shhhhh….semua nya sudah berlalu..kita doakan arwah di tempatkan dalam golongan yang Allah redhai..” Mukhlis terus mengusap pipi asyifa yang masih kebasahan. Terasa panas dan merah mukanya.

“ Sayang..erm. .anak kita ni sedih jugak tau..Kalau ummi nya sedih..” nasihat Mukhlis lagi sambil mengusap perut asyifa yang membesar. Kali ini sudah masuk 7 bulan kandungan, mudah-mudahan cahaya mata ni selamat dilahirkan suatu hari nanti..doa Mukhlis dalam hati.

Mukhlis dan asyifa dikurniakan tiga cahaya mata selama 6 tahun perkahwinan mereka. Dua putera dan seorang puteri, Ahmad Saufee, Ahmad Bashah dan Aisyah Humaira’ .

TAMAT

Sesungguhnya Hati ini milik Allah..dan pada jualah Kita Kembali. Moga lukisan cerita ini memaparkan seribu teladan untuk antum semua. Terima kasih sudi membaca..simpanlah cerita ini baik-baik..suatu kisah benar yang pernah berlaku pada hambaNya..

Wassalam..
Atirah_asyifa
“Wan siti nur atirah wan mohd azemin”

 

Air mata cinta

 

“Semenjak aku bekerja sebagai guru ni. Aku cukup risau mendengar khabar angin yang bertiup sepoi-sepoi bahasa tu. Jawatan ni pun hanya sebagai guru sandaran sahaja setelah aku beberapa bulan menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari UPM. Itu pun setelah aku dah mula jenuh mendengar leteran abah dan rungut ibu kerana mereka kata aku ni memilih kerja sangat.

Dah tak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan lama yang bekerja di Pejabat Pendidikan Daerah yang membuka tawaran pengambilan guru sandaran. Jadi, peluang untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan ini tidak kulepaskan begitu sahaja.
Sememangnya aku tahu bahawa diri aku ni tidak layak untuk menjadi pendidik, tapi apa boleh buat.

Sudah keadaan yang memaksa aku untuk melupakan ketidakbolehanku itu. Borang permohonan aku isi ala kadar aje, tidak mengharapkan sangat. Tapi bila dah rezeki itu telah ditentukan milik kita, dan ia memang benar akan menjadi milik kita tanpa kita sangka sekalipun. Aku menerima surat jawapan dengan perasaan berbelah bagi juga sebab aku takut nanti aku tak mampu untuk menunaikan tanggungjawab yang telah diamanahkan atas bahuku ini. Namun, abah dan ibu mula tersenyum mendapat berita itu kerana mereka tahu anak gadis mereka ini memang boleh memikul amanah itu.

“Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!” Bisik hati kecilku. Walau bagaimanapun, sekurang-kurangnya surat jawapan itu akan menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu menyelamatkan aku. Aku ada mendengar desas–desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya. Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga. Harap-harap, tawaran guru ini akan membantu menyelamatkan aku yang dalam keadaan genting dan kritikal ini.

Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih dahulu untuk mencari pengalaman. Lagipun aku tahu perangai abah dan ibu yang tidak pernah memaksa aku untuk memenuhi kehendak mereka. Cuma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak memenuhinya.

“Bila angah nak lapor diri?” Tanya abah sewaktu kami sedang makan malam. Makan malam bersama-sama merupakan perkara penting dalam keluargaku. Sebab itulah hubungan kami bertambah mesra.
“Minggu depan bah.”. aku telah diarahkan untuk melaporkan diri di Sekolah Menengah Agama Falahiah di Pasir Pekan, Kelantan. Itulah sebuah negeri yang tidak pernah kujejaki sepanjang hidupku hingga kini. Namun aku akan memecahkan rekod itu minggu depan.

“Angah nak abah hantarkan ke?” Memang aku dah jangka abah akan menawarkan pertolongannya itu. Abah tidak pernah membiarkan aku kesusahan keseorangan tanpa bantuannya sampailah aku dah besar panjang dan keluar universiti begini. Abah seorang yang cukup penyayang pada kami anak-anaknya. Dia selalu memanjakan kami dalam lingkungan batas-batas tertentu.

“Tak payahlah bah. Angah pergi naik bas saja dengan kawan. Kawan angah pun kena mengajar kat situ juga.” Jelas ku. Aku tak nak menyusahkan abah. Jauh juga perjalanan dari Selayang ni ke sana. Kata orang, dalam tujuh atau lapan jam juga. Aku dah banyak menyusahkan abah. Sekarang aku mahu berdikari sendiri dan aku mahu tunjuk dan buktikan pada abah yang anak gadisnya ini mampu untuk melakukan sesuatu dengan usaha sendiri.

Banyak perkara yang terpaksa aku fikirkan. Terutamanya tentang keadaan tempat mengajarku nanti. Negeri yang tidak pernah kujejaki bakal menyambut kedatanganku sebagai musafir yang tidak tahu bila akan kembali ke tempat asalnya. Namun kupercaya bahawa ia pasti bangga menyambutku sebagai tetamunya.

“Jaga diri elok-elok kat tempat orang tu. Nanti jangan lupa selalu hubungi ibu dan abah kat sini.” Pesan ibu sewaktu aku nak bertolak ke Kelantan. Keluarga menghantar aku ke Hentian Putra. “Jangan lupa bawa balik ‘awe’ Kelantan tau!” Usik adik lelakiku. Adik aku seorang ni suka sangat menyakat aku. Kalau cakap dengannya, ada saja hal-hal yang membuatkan kami tidak bersependapat. Namun aku tahu, sejauh mana kasih sayang adikku itu terhadap aku.

“Jaga perangai elok-elok. Tunjukkan budi pekerti yang mulia, barulah semua orang sayang pada kita walau di mana sahaja kita berada.” Itu pesan terakhir abah sebelum aku melangkah menaiki bas. Aku cium tangan abah dan kupeluk ibu. Semoga berkat doa restu mereka. Aku bisa menghadapi dan mendepangi arus kehidupan ini. Kasih dan sayang mu abah dan ibu akan kubawa ke mana-mana sahaja selama mana kaki ini terus melangkah.

“Aah.”. aku menyeka air mata sewaktu melihat lambaian abah, ibu dan adik-adik tatkala bas yang kunaiki mula meninggalkan Perhentian Putra itu. Sedih juga aku untuk berpisah dengan mereka. Keluarga yang aku cukup bahagia dengan kasih sayang yang tercurah.

“Kita nak tinggal kat mana nanti?” Tanyaku pada Nadia, kawan yang senasib denganku. “Tak payah risau. Pak long aku dah janji nak uruskannya untuk kita.” Nasib baik juga si Nadia tu ada bapa saudara kat sana. Kalau tak, macam manalah nasib kami nanti.

“Pagi nanti, dia yang akan datang jemput kita kat stesyen bas.” Sambung Nadia lagi. Lega hatiku bila mendengarnya. Risau juga aku kalau tak ada orang yang ambil nanti sebab kami akan sampai di Kota Bharu sebelum subuh. Pagi-pagi begitu kat manalah kami nak gagau. Aku pun tak terfikir akan dihantar mengajar di Kelantan tu.

Bas yang kami naiki tiba di stesyen bas Kota Bharu sewaktu azan subuh berkumandang dari menara Masjid Muhammadi, sebuah masjid yang tertua di negeri itu. Kedatangan ku ini disambut dengan laungan kalimah suci membesarkan Tuhan. “Semoga ia menjadi suatu petanda yang baik buat ku.” Bisik hati kecilku. Bandar ini sudah mula bangkit dari lena manusia. Orang ramai yang baru tiba, berduyun-duyun menuju ke masjid yang berdekatan.

“Jom, pak long aku dah tunggu tu!” Ajakan Nadia itu membuatkan bicara hatiku terputus di tengah jalan. Aku membuntuti langkahnya yang agak kalut sambil memikul sebuah beg pakaian. Aku hanya membawa barang-barang keperluanku sahaja, yang lain nanti boleh usahakan bila dah dapat tempat tinggal tetap. Aku harap, tempat tinggalku nanti tidaklah jauh sangat dari tempat aku mengajar kerana ia akan memudahkan aku untuk berulang-alik.

“Buat sementara waktu ni, Nadia dan Idah tinggal kat rumah pak long dulu. Lagi pun bukanlah jauh sangat sekolah tu dengan rumah pak long.” Pengkhabaran beginilah yang agak memberatkan hatiku. Selagi boleh. Aku tak nak menyusahkan sesiapa. Aku lebih senang mempunyai rumah sendiri dari menumpang rumah orang lain. Apatah lagi tuan rumah yang kita tumpangi itu tidak mempunyai apa-apa pertalian pun dengan kita. Tapi apa boleh buat, terpaksalah aku bersabar buat seketika ini.

Di Kelantan, sekolahnya bermula pada hari Ahad. Cuti hujung minggu pada hari Jumaat dan Sabtu. Hari ni baru hari Jumaat, jadi lusa baru aku akan melaporkan diri di sekolah agama tu nanti. Aku pun masih terfikir-fikir tentang subjek apa yang akan ku ajar nanti. Risau juga aku takut-takut nanti subjek yang terlalu sukar untuk aku. Lagi pun aku manalah ada pengalaman menjadi guru ni. Ni boleh dikira bidang terjunlah.

Suasana pagi di Kampung Laut ini cukup tenang. Kampung yang berada di atas tebing Sungai Kelantan ini kedudukannya bersetentangan dengan Bandar Kota Bharu. Kita akan dapat melihat bandar itu dari tebing sungai Kampung Laut ini. Rumah bapa saudara Nadia ini agak besar juga. Boleh dikatakan kebanyakan rumah-rumah di kampung ini bertiang tinggi. Ini bagi mengelakkan daripada ditenggelami air apabila banjir melanda. Boleh dikatakan bapa saudaranya itu dari kalangan orang berada juga.

aku agak kepenatan kerana perjalanan yang memakan masa tujuh jam semalam. Aku tidak sedar bila aku terlena di bilik rumah pak long Nadia tu selepas solat subuh tadi. Aku tersedar dari lena apabila telingaku disapa suara yang sayup-sayup kedengaran. “Baru bangun tuan puteri?” Soal Nadia apabila melihat aku menggeliat kemalasan. Dia baru aje selesai mandi.

“Letih sangat naik bas semalam.” Alasanku. Segan juga aku bila memikirkan anak dara yang bangun tengah hari kat rumah orang ni. Nanti dikata orang anak dara pemalas pulak.

“Suara apa tu?” Soal aku pada Nadia. “Itu suara orang memberi kuliyah pagi Jumaat di masjid. kat sini, setiap hari Jumaat ada kuliyah agama di masjid.” Beritahu dia. Baru aku perasan yang rumah pak long Nadia ni tidaklah jauh sangat jaraknya dari masjid. Masjid utama Kampung Laut yang didirikan sebagai mengganti Masjid Lama Kampung Laut yang telah dipindahkan ke Nilam Puri.

“Kenapa?” Soal Nadia agak kehairanan bila memerhatikan aku sedang meneliti suara penceramah yang kedengaran melalui corong pembesar suara masjid itu. “ Tak ada apa-apa. Saja tanya.” Sebenarnya suara itu telah mengingatkan aku pada seseorang. Orang yang tidak pernah ku tatapi dan tengok wajahnya. Namun aku mengenali suaranya. Suara yang suatu ketika dahulu selalu mengganggu kelancaran dan kelicahan kehidupan kampusku tetapi telah bertukar menjadi satu suara yang selalu kurindu dan ku tunggu-tunggu untuk mendengarnya.

“Helo! Boleh saya cakap dengan ustazah Faridah?” Tanya satu suara di hujung talian sana. “Ustazah Faridah tak ada, tapi Faridah aje adalah!”. aku agak kehairanan kerana tak pernah seorang lelaki menelefon aku menanyakan nama Ustazah Faridah. “Ah, samalah tu.” Jawab suara itu.
“Saya bukan ustazah, awak jangan nak memandai. Siapa awak ni?!” Geram rasanya apabila ada orang cuba untuk mempermainkan aku.
“Tak apalah ustazah. Nanti lain kali saya telefon lagi. ” …” Talian dimatikan begitu sahaja tanpa sempat aku berbuat sesuatu. “Aaagh…” Keluh hatiku. Geram. Ada orang cuba untuk mempermainkan aku dengan panggilan ‘ustazah’ tu. Pada hal aku tak layak langsung untuk memakai gelaranku. Dari segi pakaian ku yang lebih ku suka mengenakan seluar panjang atau jeans dipadankan dengan t-shirt lengan panjang dan skaf saja. Lagipun aku suka dengan gaya begitu yang membolehkan aku bergerak lincah. Takkan orang macam aku ni dipanggil ustazah. Tak padan langsung. Ni dah sah orang cuba untuk mempermain-mainkan aku.

Selang beberapa hari, suara itu menelefonku lagi. Boleh dikatakan semua gerak-geriku dia tahu. Semacam aku diperhatikan mata-mata gelap dari Bukit Aman lah pulak. Dah puas aku tanya siapakah tuan empunya suara, namun banyak dalihnya yang membuatkan aku tidak pernah tahu siapakah dia. Banyak hal urusan peribadiku cuba dicampurinya. Dari perjalanan hidup harianku sehinggalah cara aku berurusan dan berpersatuan termasuklah cara aku berpakaian.

“Siapa awak yang nak cuba campuri urusan peribadi saya hah?!”. aku mula hilang kesabaran bila dah semakin melampau langkahnya itu. Namun dia masih mampu untuk bertenang dengan sikapku yang mula panas itu.

“Memang saya tahu siapa saya. Saya bukan abang apatah lagi suami ustazah. Tapi tak salah bukan kalau saya sebagai seorang sahabat cuba untuk menasihati dan memberikan pendapat?” “Jangan panggil saya ustazah! Saya dah meluat dengan awak!” “Saya tidak pernah memaksa ustazah memenuhi ataupun mengikuti nasihat dan pendapat saya. Pilihan keputusan terletak sepenuhnya di tangan ustazah. Saya tiada hak walaupun sedikit untuk menentukannya.” Dia tidak menghiraukan amaran dan kemarahanku itu. Dia tetap memanggilku ustazah.

“Ahh, pergi jahanam dengan ustazah awak tu!” Semburan kemarahanku itu membuatkan aku mematikan talian telefon bimbitku. Selepas kejadian itu. Aku tidak lagi menerima panggilan dari suara misteri itu. Sekurang-kurangnya aku berasa sedikit aman sehinggalah pada hari ulang tahun kelahiran ku yang ke 24. Satu bungkusan telah dikirimkan ke alamat rumahku di Selayang. Aku agak berdebar bila menerima hadiah yang tidak tercatat siapakah nama pengirimnya. Apabila kubuka balutan kotak hadiah itu, kudapati di dalamnya terdapat sepasang baju kurung bewarna krim, sehelai busana bewarna meron serta dua helai telekong yang berwarna pink dan putih. Aku terkejut dengan hadiah itu. Terdapat dalamnya juga sekeping nota ringkas.

” ……”
Selamat ulang tahun ke 24 buat Ustazah Faridah binti Mansur. Saya doakan semoga Allah memanjangkan usia ustazah dengan ketaatan ibadah serta memurahkan rezeki ustazah dengan yang halal. Amin…..
Pemanggil misteri.

Bagaimana dia boleh tahu tarikh lahir aku. Macam mana pula di memperolehi alamat rumahku ini. Orang ini memang gila agaknya. Aku membelek-belek baju dan telekong yang dihadiahkannya kepadaku itu.
“Cantik juga. Macam dia tahu pulak tentang warna kesukaan ku.” Bisik hati ku. Tapi macam mana aku nak memakainya. Baju kurung tu tak kisahlah sebab aku biasa juga memakainya. Tapi bagaimana dengan busana dan telekong ni? Nanti apa kata keluarga dan kawan-kawanku. Aah..kacau-kacau.

“Aii.. termenung saja! Terkenangkan orang jauh ke?” Usikan mak cik Gayah, mak long Nadia itu membuatkan lamunanku terganggu.
“Takdelah makcik.” “Sambil masak pun boleh termenung, nanti gulai yang kat atas dapur tu boleh hangit tau.” Sampuk Nadia pula.
“Mana ada, kamu ni Nadia kalau tak sakat aku tak senang duduk agaknya.” Mak cik Gayah dan Nadia tersengih mendengar jawapanku itu.

Malam itu kami semua berjemaah di masjid. Kata mak cik Gayah, malam ni ada ustaz jemputan yang akan memberikan ceramah tentang Maulidur Rasul. Kami agak terlewat ke masjid kerana sibuk di dapur. Jadi terpaksalah kami memenuhi saf belakang. Agak ramai juga kaum wanita yang datang ke masjid malam ni. Aku bertakbir ratul ihram pun sewaktu imam dah mula baca surah fatihah. Sekali lagi aku terpana bila mendengar suara imam membacakan fatihah. Aku rasa seperti pernah mendengar suara itu tapi di mana yak. Aku bertakbir menjadi makmumnya. Terlalu asyik mendengar bacaan imam. Alunannya yang mengikut lagu yang biasa dibacakan oleh Saad al-Ghamidi dan Sudais. Aku rasakan bahawa solat maghribku malam itu terlalu pendek dan cepat.

Semasa ceramah maulidur rasul. Aku tidak dapat memberikan sepenuh tumpuan dan perhatian kerana suara penceramah itu benar-benar mengganggu ingatanku. “Ustazah nampak sopan bila berbaju kurung begitu dan lebih bersopan lagi jika berbusana. Jangan hiraukan apa yang orang kata, tapi ambil hirau tentang apa yang Tuhan kata”. aku terima mesej itu melalui telefon bimbitku. Memang ku tahu siapa pengirimnya. Hari itu tiba-tiba saja aku terlintas untuk memakai baju kurung yang dihadiahkan pemanggil misteri itu sewaktu aku menghadiri kuliyah. Cuma telekong saja yang ku ganti dengan skaf biasa. Agak kekok juga sebab dah lama aku tak pakai baju kurung. Itu pun ramai kawan yang tengok pelik saja pada aku. Pelbagai soalan yang mereka Tanya, tapi aku buat tak tahu saja. Malas nak layan.

Apa salah baju tu, lagi pun orang yang bagi bukannya aku yang beli.
“Saya harap ustazah pakai begitu bukan kerana saya, tapi ikhlas kerana Allah.” Suara itu mengingatkan aku. “Awak ingat awak tu siapa? Saya pakai tu kerana saya nak pakailah, tak ada kaitan langsung pun dengan awak.” Tegas aku pada dia. “Baguslah macam tu. Saya harap ustazah akan terus begini.” Itulah suaranya yang terakhir aku dengar. Selepas itu aku tidak lagi menerima sebarang panggilan misteri seperti itu sehinggalah sekarang. Cuma kadang-kadang sahaja aku menerima surat atapun bungkusan yang tidak tercatat nama pengirim dan alamatnya. Dan aku pasti, itu adalah ‘dia’. Ke mana sahaja aku pergi, pasti dia tahu.

Seperti dia sentiasa mengekori dan memerhatikan aku. Sebelum aku bertolak ke Kelantan pun aku ada menerima satu bungkusan yang bersetemkan luar negeri. Di dalamnya aku dapati terdapat dua buah buku yang bertajuk Fitnah Wanita dan Bakal Wanita Syurga. Juga terdapat sekeping nota ringkas bersama bungkusan itu.

” ….”
Di harapkan ustazah sudi menerima hadiah dari saya ini sebagai ucapan tahniah saya kerana ustazah telah terpilih untuk menjadi guru sandaran. Semoga ada manfaatnya buku ini kepada ustazah.
Pemanggil misteri.

aku tidak lagi menaruh sebarang kebencian kepada pemanggil itu. Sebarang hadiah atau pemberian darinya aku terima dengan rela hati. Sekurang-kurangnya aku tidak payah membeli untuk itu. Teringin juga aku untuk bertemu dan mengenali siapakah sebenarnya ‘pemanggil misteri’ itu. Misteri sangatkah dia sampai dia tidak mahu memperkenalkan dirinya kepadaku? Namun aku sangat berharap agar suatu hari nanti aku akan menemuinya.

“Masa kat masjid lagi mak cik lihat Idah asyik termenung. Kenapa ni?” Tanya orang tua itu sewaktu kami berjalan pulang dari masjid
“Tak ada apa-apa lah mak cik. Badan ni yang masih penat lagi ni.” Alasanku padanya. “Yealah tu. Macamlah aku tak tahu. Nak sorok kat siapa hah?!” Nadia mula nak buka ‘gelanggang’ denganku.
“Kalau ada pun. Aku ingat kat famili aku sajalah.” Seboleh-bolehnya aku tidak mahu orang lain tahu keadaan sebenarnya.

“Habis tu si pemanggil misteri tu siapa?” Rupa-rupanya Nadia sudah mengetahui tentang hal itu. Tapi dari mana dia tahu. Aku rasa. Aku tidak pernah memberitahu sesiapa pun tentang ‘pemanggil misteri’ itu.
Semenjak aku menjawat jawatan guru sandaran ni, jadual harianku telah berubah. Banyak perkara yang perlu aku lakukan sebagai persediaan untuk mengajar. Aku tak sangka apabila telah diarahkan oleh pihak pentadbir sekolah untuk mengajar subjek Tasawur Islam untuk tingkatan 4 dan Pendidikan Islam untuk tingkatan 3. Pada mulanya aku minta ditukar untuk mata pelajaran lain tapi aku tidak ada pilihan lain. Maka aku terpaksa menerima panggilan ‘ustazah’ itu. Ah Kenapa ini boleh berlaku. Sebelum ini, panggilan itu agak terlalu janggal untuk aku. Tapi setelah beberapa lama aku mengajar. Aku sudah lali dan mungkin boleh juga dikatakan agak serasi denganku.

Namun aku terpaksa melakukan banyak perubahan terhadap penampilan dan peribadiku agar ia benar-benar secocok dengan panggilan itu. Aku tidak lagi selincah di kampus dulu. Keadaan berpakaian pun sudah berubah. Seluar, jeans dan t-shirt hanya kat rumah dan apabila bersama keluarga sahaja. Keluar aje dari rumah. Aku akan mengenakan baju kurung ataupun busana. Skaf telah ku ganti dengan tudung. Pada mulanya aku agak rimas berpakaian begitu, namun keadaan yang telah memaksa aku untuk berbuat demikian. Aku benar-benar berubah. Aku bukan lagi seperti Faridah yang dikenali sewaktu di kampus dulu. Oleh itu ramai teman-teman rapatku yang agak terkejut dengan perubahanku ini. Tidak kurang pula yang bersyukur pada Tuhan kerana telah membukakan pintu hidayahnya kepadaku.

aku juga telah memaklumkan pada keluargaku, mereka tidak membantah. Malah mereka juga turut bersyukur. Cuma mereka harap aku melakukannnya atas dasar kesedaran dan keikhlasan serta istiqamah kerana Tuhan. Bukannya sekadar hangat-hangat tahi kerbau. Di antara orang yang paling gembira dengan perubahanku itu ialah ‘pemanggil misteri’ itu.

“Syukur dan syabas saya ucapkan kerana ustazah telah berubah.” Ucapnya melalui telefon setelah sekian lama dia tidak menghubungiku melalui telefon. “Terima kasih saya ucapkan pada awak kerana telah banyak mengubah peribadi saya.” Ucapku ikhlas. “Itu tugas saya sebagai seorang sahabat.” “Tapi bilakah saya dapat mengenali siapakah awak yang sebenarnya?”. aku sememang dah tidak sabar untuk mengetahui siapakah dirinya yang sebenar. “InsyaAllah, bila sampai ketentuanNya nanti tetap ustazah akan tahu juga siapa saya.” Itulah jawapan yang selalu aku perolehi darinya apabila soalan demikian aku kemukakan.

“Dah lama awak tak hubungi saya, ke mana awak pergi?” Tanyaku.
“Saya keluar negeri, sambung pengajian.” Patutlah surat dan bungkusan darinya dulu bersetemkan setem Australia. Itulah pertama kali aku dengar suaranya setelah kira-kira lebih dua tahun dia tidak menelefonku. Hanya surat yang menjadi perantaraan. Itupun suratnya untuk aku sahaja. Aku pula tidak pernah mengirimkan sepucuk surat pun kepadanya kerana aku tidak tahu kepada siapa patut aku tujukan dan alamatnya pun entah di mana. Dia tidak pernah memberikannya kepadaku.

Malam itu, ibu ada menelefonku. Dia tanya sama ada aku balik atau tidak pada cuti tahun baru cina nanti. Aku kata, kalau ikutkan perancanganku memang nak balik. Tapi tak tahulah agaknya-agaknya ada hal pulak nanti. “Kenapa?” Soalku pada ibu. “Ada orang nak datang tengok angah.” Jawapan ringkas ibu itu telah cukup untuk membuatkan aku terkejut besar. Aku memang tak sangka. Jantung ku berdegup kencang. “Angah belum bersedia lagi untuk berumah tangga bu.”. aku masih mahu bebas dari ikatan itu. “Ibu tak paksa angah untuk terima, tapi baliklah dulu. Kita tengok, lepas itu angah yang buat keputusannya nanti. Ibu dan abah terima saja.” Pujuk ibu. Terasa sedikit kekuatan dengan jaminan yang diberikan ibu itu.

Kalau boleh. Aku ingin menentukan sendiri pasangan hidupku tanpa sebarang paksaan dari kedua orang tuaku. Semenjak dari pengkhabaran ibu itu. Aku begitu berdebar untuk menunggu cuti tahun baru cina yang hanya tinggal seminggu sahaja lagi. Aku lebih banyak termenung memikirkan hal itu. Setiap kali aku balik dari mengajar ke rumah sewa aku di Kampung Kota Kubang Labu. Aku lebih suka bersendirian dalam bilik. Nadia merasa pelik dengan perubahan mendadak ku itu. Aku menceritakan sebabnya kepada Nadia.

“Bersabarlah. Apa nak dirisaukan, ibu engkau dah beri jaminan bahawa dia tak memaksa. Jadi pilihannya di tangan engkau sendiri.” Nasihat Nadia. “aku risau sebab aku takut untuk mengingkari harapan mereka.”
Mulai hari itu juga. Aku memohon petunjuk Allah dalam menentukan dan memberikan kekuatan kepadaku.

Ya Allah, sekiranya Engkau telah menentukan jodohku, maka aku harap Engkau mengurniakan aku seorang suami yang soleh. Mampu membimbing aku dan bakal zuriat yang akan lahir dari rahimku ini.
Ya Allah, bantulah aku dalam menentukan perkara ini. Janganlah Engkau biarkan diriku sendiri menentukan perjalanan hidupku walau hanya sekelip mata. Aku memohon dariMu kebaikan yang berpanjangan dan bahagia yang berkekalan.

Kepulanganku ke rumah di Selayang disambut gembira dengan seisi keluarga. Semuanya berkumpul, tambah-tambah lagi kerana cuti tahun baru cina. Lagipun mereka semua ingin tahu siapakah gerangan yang mahu datang itu. Abang long, abang chik semua balik. Kakak ipar dan anak buah juga tidak ketinggalan untuk turut serta.

“Tak lama lagi, Man dapat abang iparlah. Ibu kan!” Itu suara adikku si Rahman. “Ish kamu ni Man. Tak boleh ke kalau tak usik angah tu.” Ibu cuba membelaku. Aku hanya melayan perasaan. Perasaanku berbelah bagi. Entah apa keputusan yang akan kuberikan kepada abah dan ibu nanti. “Ibu tak memaksa angah untuk menerimanya. Angah yang akan menentukannya sendiri.” Ibu mengulangi jaminannya padaku sewaktu dia melihatku murung.

“Along terima siapa sahaja yang menjadi pilihan angah untuk jadi suami. Suami angah adalah adik ipar along juga.” Kata along sambil menepuk-nepuk bahuku. “Acik pun macam tu juga. Kami nak tengok angah bahagia. Itu sudah memadai bagi kami.” Sokong Acik pula. Sekarang aku benar-benar yakin bahawa aku memiliki sepenuh kuasa untuk menentukannya. Semua keluarga menyokong aku. Sekurang-kurangnya ia membuatkan aku berasa lega.

Semua ahli keluargaku sibuk untuk menyediakan jamuan keluarga sempena kedatangan tetamu yang begitu mendebarkan hatiku itu. Mengikut kata ibu, mereka akan datang lepas maghrib dan akan makan malam bersama-sama keluargaku. Apabila masuk waktu maghrib, semua ahli keluargaku berjemaah di rumah. Abah yang jadi imam dan along yang jadi bilal. Cuma aku saja yang terkecuali sebab uzur. Jadi kenalah aku tengok-tengokkan Ain, anak saudaraku yang baru berumur 9 bulan. Makin tak keruan aje rasanya jiwa ini. Tapi bila memikirkan yang semua ahli keluarga menyebelahiku. Aku rasa bersemangat. Aku begitu gembira bila berpeluang untuk berkumpul dengan seluruh ahli keluargaku ini. Aku sangat bangga mempunyai keluarga yang sebahagia ini. Dan doaku semoga keluarga yang akan kubina nanti sekurang-kurangnya akan menjadi seperti keluargaku ini.

Sewaktu, azan Isyak berkumandang dari Masjid Selayang kedengaran ada orang memberi salam di luar rumah. Aku bangkit bergegas ke bilikku. Aku malu, takut dan segan. Semua jenis perasaan mula berkumpul di hati ini. Badanku terasa seram sejuk dan panas serta-merta. Aku tak tahu apa yang mereka kat luar tu bincangkan. Cuma terdengar suara hilai ketawa sahaja. Selang beberapa minit. Aku terdengar suara orang bertakbir.

“Seperti suara yang pernah kudengar.” Bisik hatiku sendirian. Kemudian, diikuti dengan bacaan surah al-Fatihah yang dialunkan mengikut bacaan Saad al-Ghamidi. “Ya Allah! Siapakah dia?” Hatiku semakin kuat tertanya-tanya siapakah sebenarnya empunya suara. Seperti suatu suara yang selalu kudengar. Seperti suara yang sering menasihatiku itu.

“Ya Allah. Aku bermohon kepadaMu dengan kebaikan. Kurniakanlah aku suatu kurniaan di sisiMu yang boleh membahagiakan seluruh kehidupanku. Tetapkanlah kasih sayang di hati ini agar tidak goyah dalam mengharungi arus deras ini.” “Ya Allah! Kiranya dia adalah utusan dan ketentuanMu buatku. Aku harap Engkau permudahkanlah dan bukakanlah hatiku ini untuk menerimanya dengan ikhlas. Jika ia ditakdirkan bukan milikku, maka jauhkanlah hatiku darinya. Hilangkanlah bayangan wajahnya dari tatapan dan pandanganku agar hatiku bisa tabah menerimanya.” “Ya Allah! Sesungguhnya aku redha dengan segala ketentuanMu buatku. Amin….”

Ketukan pintu bilikku membuatkan aku terkejut. Ibu masuk merapatiku.
“Marilah keluar! Mereka mahu kenal angah.” Bisik ibu perlahan. Aku merenung ibu dengan pandangan yang berkaca-kaca. Ibu mengangguk lembut, terseyum memandangku sambil jari telunjuknya mengesat air mataku yang mengalir perlahan. “Sudahlah. Ibu ada bersama angah. Usah takut.” Pujuk ibu lagi. Aku bangun perlahan seperti tidak bermaya. Mengenakan jubah yang baru siap aku tempah dan telekong pink. Inilah kali pertama aku mengenakan jubah. Aku lap mukaku dengan tisu untuk menghilangkan sisa-sisa air mata.

aku memandang ibu. Ibu mengangguk dan memimpin tanganku keluar untuk menemui tetamu yang mungkin istimewa. Aku menundukkan mukaku. Tidak berani untuk melihat siapakah tetamu itu. Ibu memimpin aku ke ruang tempat kami sentiasa solat. Rupa-rupanya mereka semua menunggu aku di situ. Aku duduk bersimpuh di sisi ibu dan diapit oleh kak long serta kak chik. Tetamu itu duduk bersetentangan denganku. Pada agakkanku, dia sedang memerhatikan gerak-geriku. Aku tidak berani untuk mengangkat mukaku untuk memandangnya.

“Pak cik! Izinkan saya untuk bercakap dengan Faridah sekejap.” Tetamu itu memohon keizinan dari abah. “Silakan.” Keizinan yang diberikan abah itu membuatkan aku berdebar-debar. Tetamu itu merapatiku dan kini dia betul-betul bersila di hadapanku. Aku dapat mendengar bunyi nafasnya dan dapat menciumi bau minyak athar yang dipakainya.

“Ya Allah! Tenangkanlah hatiku dan tolonglah aku di saat ini. Ya Allah. Aku benar-benar bermohon kepadamu.” Doa hatiku. “Ustazah Faridah! Jika ini dinamakan takdir, maka telah tiba masanya ustazah mengenali saya.” Betulkah suara itu yang aku dengar. Aku belum mampu untuk memandang wajahnya. Tapi suara itu membuatkan hatiku bergetar.
“Dulu saya bukanlah abang apatah lagi suami ustazah, tapi sekarang saya datang untuk mengambil ustazah sebagai suri hidup saya.”
“Ya Allah! Benarkah seperti apa yang aku dengar sekarang ini? Ini benar-benar suara dia. Aku yakin, memang inilah suara dia.” Bisik hatiku.

‘Sudikah ustazah membukakan pintu hati ustazah untuk menerima cinta dan kasih sayang saya kerana Allah?” Soalnya perlahan. Perlahan-lahan aku mendongak mukaku dan pandangan kami bertembung. “Haikal!” Bisikku perlahan. Dia tersenyum memandangku. Air mataku mula mengalir. “Ya Allah! Benarlah janjimu terhadapku. Aku menerima kurniaanmu ini dengan penuh redhaku.”

aku berpaling pada ibu. Ibu memandangku dengan penuh kasih sayang. Aku memeluknya erat. “Ibu, angah dah bersedia untuk jadi seorang isteri bu!” Bisikku perlahan. Ibu memelukku erat tanda akur dengan kehendak dan keputusanku.

Hati Seorang Muslimah

Bismillahirrahmanirrahim…

Malam telah larut terbentang. Sunyi. Dan aku masih berfikir tentang dirimu, akhi. Jangan salah sangka ataupun menaruh prasangka. Semua semata-mata hanya untuk muhasabah terutama bagi diriku, makhluk yang Rasulullah SAW katakan sebagai pembawa fitnah terbesar.

Suratmu sudah kubaca dan disimpan. Surat yang membuatku gementar.Tentunya kau sudah tahu apa yang membuatku nyaris tidak boleh tidur kebelakangan ini.

“Ukhti, saya sering memperhatikan anti. Kalau sekiranya tidak dianggap lancang, saya berniat berta’aruf dengan anti.”

Jujur kukatakan bahawa itu bukan perkataan pertama yang dilontarkan ikhwan kepadaku. Kau orang yang kesekian. Tetap saja yang ‘kesekian’ itu yang membuatku diamuk perasaan tidak menentu. Astaghfirullahaladziim. Bukan, bukan perasaan melambung kerana merasakan diriku begitu mendapat perhatian. Tetapi kerana sikapmu itu mencampak ke arah jurang kepedihan dan kehinaan. ‘Afwan kalau yang terfikir pertama kali di benak bukannya sikap memeriksa, tapi malah sebuah tuduhan: ke mana ghaddhul bashar-mu?

Akhifillah,
Alhamdulillah Allah mengurniakan zahir yang jaamilah. Dulu, di masa jahiliyah, kurniaan itu sentiasa membawa fitnah. Setelah hijrah, kufikir semua hal itu tidak akan berulang lagi. Dugaanku ternyata salah. Mengapa fitnah ini jesteru menimpa orang-orang yang kuhormati sebagai pengembang risalah da’wah? Siapakah yang salah di antara kita?

####

“Adakah saya kurang menjaga hijab, ukhti?” tanyaku kepada Aida, teman sebilikku yang sedang mengamati diriku. Lama. Kemudian, dia menggeleng.

“Atau baju saya? Sikap saya?”

“Tidak, tidak,” sergahnya menenangkanku yang mulai berurai air mata.
“Memang ada perubahan sikap di kampus ini.”

“Termasuk diri saya?”
“Jangan menyalahkan diri sendiri meskipun itu bagus, sentiasa merasa kurang iman. Tapi tidak dalam hal ini. Saya cukup lama mengenali anti dan di antara kita telah terjalin komitmen untuk saling memberi tausiyah jika ada yang lemah iman atau salah. Ingat?”

Aku mengangguk. Aida menghela nafas panjang.

“Saya rasa ikhwan itu perlu diberi tausiyah. Hal ini bukan perkara baru kan ? Maksud saya dalam meng-cam akhwat di kampus.” Sepi mengembang di antara kami. Sibuk dengan fikiran masing-masing… .

“Apa yang diungkapkan dalam surat itu?”

“Ia ingin berta’aruf. Katanya dia sering melihat saya memakai jilbab putih. Anti tahu bila dia bertekad untuk menulis surat ini? Ketika saya sedang menjemur pakaian di depan rumah! Masya Allah…. dia melihat sedetail itu.”

“Ya.. di samping itu tempoh masa anti keluar juga tinggi.”

“Ukhti…,” sanggahku, “Anti percaya kan kalau saya keluar rumah pasti untuk tujuan syar’ie?”

“InsyaAllah saya percaya. Tapi bagi anggapan orang luar, itu masalah yang lain.”Aku hanya mampu terdiam. Masalah ini sentiasa hadir tanpa ada suatu penyelesaian. Jauh dalam hati selalu tercetus keinginan, keinginan yang hadir
semenjak aku hijrah bahawa jika suatu saat ada orang yang memintaku untuk mendampingi hidupnya, maka hal itu hanya dia lakukan untuk mencari keridhaan Rabb-nya dan dien-ku sebagai tolok ukur, bukan wajahku. Kini aku mulai risau mungkinkah harapanku akan tercapai?

####

Akhifillah,
Maaf kalau saya menimbulkan fitnah dalam hidupmu. Namun semua bukan keinginanku untuk beroleh wajah seperti ini. Seharusnya di antara kita ada
tabir yang akan membersihkan hati dari penyakitnya. Telah kucuba dengan segenap kemampuan untuk menghindarkan mata dari bahaya maksiat. Alhamdulillah hingga kini belum belum hadir putera impian yang hadir hanya dalam angan-angan. Semua kuserahkan kepada Allah Ta’ala semata.

Akhi,
Tentunya antum pernah mendengar hadis yang tersohor ini. Bahawa wanita dinikahi kerana empat perkara:kecantikannya, hartanya, keturunannya,atau diennya. Maka pilihlah yang terakhir kerana ia akan membawa lelaki kepada kebahagiaan yang hakiki.Kalaulah ada yang mendapat keempat- empatnya, ibarat ia mendapat syurga dunia. Sekarang, apakah yang antum inginkan? Wanita solehah pembawa kedamaian atau yang cantik tapi membawa kesialan? Maaf kalau di sini saya terpaksa berburuk sangka bahawa antum menilai saya cuma setakat fizikal belaka. Bila masanya antum tahu bahawa dien saya memenuhi kriteria yang bagus? Apakah dengan melihat frekuensi kesibukan saya? Tempoh di luar rumah yang tinggi?

Tidak. Antum tidak akan pernah tahu bila masanya saya berbuat ikhlas lillahi ta’ala dan bila masanya saya berbuat kerana riya’. Atau adakah antum ingin mendapatkan isteri wanita cantik yang memiliki segudang prestasi tetapi akhlaknya masih menjadi persoalan? Saya yakin sekiranya antum diberikan pertanyaan demikian, nescaya tekad antum akan berubah.

Akhifillah,
Tanyakan pada setiap akhawat kalau antum mampu. Yang tercantik sekalipun, maukah ia diperisterikan seseorang kerana dzahirnya belaka? Jawapannya, insya Allah tidak. Tahukah antum bahawa kecantikan zahir itu adalah mutlak pemberian Allah; Insya Allah antum tahu. Ia satu anugerah yang mutlak yang tidak boleh ditawar-tawar jika diberikan kepada seseorang atau dihindarkan dari seseorang. Jadi, manusia tidak mendapatkannya melalui pengorbanan. Lain halnya dengan kecantikan bathiniyyah. Ia melewati proses yang panjang. Berliku. Melalui pengorbanan dan segala macam pengalaman pahit. Ia adalah intisari dari manisnya kata, sikap, tindak tanduk dan perbuatan. Apabila seorang lelaki menikah wanita kerana kecantikan batinnya, maka ia telah amat sangat menghargai perjuangan seorang manusia dalam mencapai kemuliaan jati dirinya. Fahamkah akhi?

Akhifillah,
Anggota ini hanya pinjaman yang terpulang pada-Nya bila-bila masa mengambilnya. Tapi ruh, kecantikannya menjadi milik kita yang abadi. Kerananya, manusia diperintahkan untuk merawat ruhiyahnya bukan hanya jasmaninya yang boleh usang dan koyak sampai waktunya.

Akhifillah,
Kalau antum ingin mencari akhawat yang cantik, antum juga seharusnya menilai pihak yang lain. Mungkin antum tidak memerhatikannya dengan teliti. (Alhamdulillah, tercapai maksudnya untuk keluar rumah tanpa menimbulkan perhatian orang). Pakaiannya sederhana, ia hanya memiliki beberapa helai.

Dalam waktu seminggu antum akan menjumpainya dalam jubah-jubah yang tidak banyak koleksinya. Tempoh masanya untuk keluar rumah tidak lama. Ia lebih suka memasak dan mengurus rumah demi membantu kepentingan saudari-saudarinya yang sibuk da’wah di luar. Ia nyaris tidak mempunyai keistimewaan apa-apa kecuali kalau antum sudah melihat solatnya. Ia begitu khusyu’. Malam-malamnya dihiasi tahajjud dengan uraian air mata.

Dibaca Qur’an dengan terisak. Ia begitu tawadhu’ dan zuhud. Ah, saya iri akan kedekatan dirinya dengan Allah. Benar, ia mengenal Rabbnya lebih dari saya. Dalam ketenangannya, ia tampak begitu cantik di mata saya. Beruntung ikhwan yang kelak memperisterikannya… (saya tidak perlu menyebut namanya.)

####

Malam semakin beranjak. Kantuk yang menghantar ke alam tidur tidak menyerang saat surat panjang ini belum selesai. Tapi, sudah menjadi kebiasaanku tidak boleh tidur tenang bila saudaraku tercinta tidak hadir menemani. Aku tergugat apabila merasakan bantal dan guling di samping

kanan telah kehilangan pemilik. Rasa penat yang belum terneutral menyebabkan tubuhku terhempas di sofa.Aida sedang diam dalam kekhusyu’kan. Wajahnya begitu syahdu, tertutup oleh deraian air mata. Entah apa yang terlintas dalam qalbunya. Sudah pasti ia merasakan aku tidak hairan saat menyaksikannya. Tegak dalam rakaatnya atau lama dalam sujudnya.

“Ukhti, tidak solat malam? ” tanyanya lembut seusai melirik mata.

“Ya, sekejap,” kupandang wajahnya. Ia menatap jauh keluar jendela ruang tamu yang dibiarkan terbuka. “Dzikrul maut lagi?”

“Husnudzan anti terlalu tinggi.”

Aku tersenyum. Sikap tawadhu’mu, Aida, menyebabkan bertambah rasa rendah diriku. Angin malam berhembus dingin. Aku belum mahu beranjak dari tempat duduk. Aida pun nampaknya tidak meneruskan solat. Ia kelihatan seperti termenung menekuri kegelapan malam yang kelam.

“Saya malu kepada Allah,” ujarnya lirih.

“Saya malu meminta sesuatu yang sebenarnya tidak patut tapi rasanya keinginan itu begitu mendesak dada. Siapa lagi tempat kita meminta kalau bukan diri-Nya?”

“Apa keinginan anti, Aida?” Aida menghela nafas panjang.

“Saya membaca buku Syeikh Abdullah Azzam pagi tadi,” lanjutnya seolah tidak menghiraukan. “Entahlah, tapi setiap kali membaca hasil karyanya, selalu hadir simpati tersendiri. Hal yang sama saya rasakan tiap kali mendengar nama Hasan al-Banna, Sayyid Quthb atau mujahid lain saat nama mereka disebut. Ah, wanita macam mana yang dipilihkan Allah untuk mereka? Tiap kali nama Imaad Aql disebut, saya bertanya dalam hati: Wanita macam mana yang telah Allah pilih untuk melahirkannya?”Aku tertunduk dalam-dalam.

“Anti tahu,” sambungnya lagi, “Saya ingin sekiranya boleh mendampingi orang-orang sekaliber mereka. Seorang yang hidupnya semata-mata untuk Allah. Mereka tak tergoda rayuan harta dan benda apalagi wanita. Saya ingin sekiranya boleh menjadi seorang ibu bagi mujahid-mujahid semacam Immad Aql…”

Air mataku menitis perlahan. Itu adalah impianku juga, impian yang kini mulai kuragui kenyataannya. Aida tak tahu berapa jumlah ikhwan yang telah menaruh hati padaku. Dan rasanya hal itu tak berguna diketahui. Dulu, ada sebongkah harapan kalau kelak lelaki yang mendampingiku adalah seorang mujahid yang hidupnya ikhlas kerana Allah. Aku tak menyalahkan mereka yang menginginkan isteri yang cantik. Tidak. Hanya setiap kali bercermin, ku tatap wajah di sana dengan perasaan duka. Setakat inikah nilaiku di mata mereka? Tidakkah mereka ingin menilaiku dari sudut kebagusan dien-ku?

“Ukhti, masih tersisakah ikhwah seperti yang kita impikan bersama?” desisku.

Aida menggenggam tanganku. “Saya tidak tahu. Meskipun saya sentiasa berharap demikian. Bukankah wanita baik untuk lelaki baik dan lelaki yang buruk untuk yang buruk juga?”

“Anti tak tahu,” air mata mengalir tiba-tiba. “Anti tak tahu apa-apa tentang mereka.”

“Mereka?”

“Ya, mereka,” ujarku dengan kemarahan terpendam. “Orang-orang yang saya kagumi selama ini banyak yang jatuh berguguran. Mereka menyatakan ingin ta’aruf. Anti tak tahu betapa hancur hati saya menyaksikan ikhwan yang qowiy seperti mereka takluk di bawah fitnah wanita.”

“Ukhti!”

“Sungguh, saya terfikir bahawa mereka yang aktif da’wah di kampus adalah mereka yang benar-benar mencintai Allah dan Rasul Nya semata.

Ternyata mereka mempunyai sekelumit niat lain.”

“Ukhti, jangan su’udzan dulu. Setiap manusia punyai kelemahan dan saat-saat penurunan iman. Begitu juga mereka yang menyatakan perasaan kepada anti. Siapa yang tidak ingin punya isteri cantik dan solehah?”

“Tapi, kita tahukan bagaimana prosedurnya?”

“Ya, memang…”

“Saya merasa tidak dihargai. Saya berasa seolah-olah dilecehkan. Kalau ada pelecehan seksual, maka itu wajar kerana wanita tidak menjaga diri. Tapi saya…. Samakah saya seperti mereka?”

“Anti berprasangka terlalu jauh.”

“Tidak,” aku menggelengkan kepala. “Tiap kali saya keluar rumah, ada sepasang mata yang mengawasi dan siap menilai saya mulai dari hujung rambut -maksud saya hujung jilbab- hingga hujung sepatu. Apakah dia fikir saya boleh dinilai melalui nilaian fizikal belaka..”

“Kita berharap agar ia bukan jenis ikhwan seperti yang kita maksudkan.”

“Ia orang yang aktif berda’wah di kampus ini, ukhti.”

Aida memejamkan mata. Dapat kulihat ujung matanya basah. Kurebahkan kepala ke bahunya. Ada suara lirih yang terucap..

“Kasihan risalah Islam. Ia diemban oleh orang-orang seperti kita. Sedang kita tahu betapa berat perjuangan pendahulu kita dalam menegakkannya.
Kita disibukkan oleh hal-hal sampingan yang sebenarnya telah diatur Allah dalam kitab-Nya. Kita tidak menyibukkan diri dalam mencari hidayah. Kasihan kanak-kanak Palestin itu. Kasihan saudara-saudara kita di Bosnia . Adakah kita boleh menolong mereka kalau kualiti diri masih seperti ini? Bahkan cinta yang seharusnya milik Allah masih berpecah- pecah. Maka, kekuatan apa yang kita ada?”

Kami saling bertatapan kemudian. Melangkau seribu makna yang tidak mampu dikatakan oleh kosa kata. Ada janji. Ada mimpi. Aku mempunyai impian
yang sama seperti Aida: mendukung Islam di jalan kami. Aku ingin mempunyai anak-anak seperti Asma punyai. Anak-anak seperti Immad Aql. Aku tahu kualiti diri masih sangat jauh dari sempurna. Tapi seperti kata Aida; Meskipun aku lebih malu lagi untuk meminta ini kepada-Nya. Aku ingin menjadi pendamping seorang mujahid ulung seperti Izzuddin al-Qassam.

####

Akhifillah,
Mungkin antum tertawa membaca surat ini. Ah akhawat, berapa nilaimu sehingga mengimpikan mendapat mujahid seperti mereka? Boleh jadi tuntutanku terlalu besar. Tapi tidakkah antum ingin mendapat jodoh yang setimpal? Afwan kalau surat antum tidak saya layani. Saya tidak ingin masalah hati ini berlarutan. Satu saja yang saya minta agar kita saling menjaga sebagai saudara. Menjaga saudaranya agar tetap di jalan yang diredhai-Nya. Tahukah antum bahawa tindakan antum telah menyebabkan saya tidak lagi berada di jalan-Nya? Ada riya’, ada su’udzhan, ada takabur, ada kemarahan, ada kebencian, itukah jalan yang antum bukakan untuk saya, jalan neraka? – ‘Afwan.

Akhifillah,
Surat ini seolah menempatkan antum sebagai tertuduh. Saya sama sekali tidak bermaksud demikian. Kalau antum mahu cara seperti itu,silakan. Afwan, tapi bukan saya orangnya. Jangan antum kira kecantikan lahir telah menjadikan saya merasa memiliki segalanya. Jesteru, kini saya merasa iri pada saudari saya. Ia begitu sederhana.Tapi akhlaknya bak lantera yang menerangi langkah-langkahnya. Ia jauh dari fitnah. Sementara itu, apa yang saya punyai sangat jauh nilainya. Saya bimbang apabila suatu saat ia berhasil mendapatkan Abdullah Azzam impiannya, sedangkan saya tidak.

Akhifillah,
‘Afwan kalau saya menimbulkan fitnah bagi antum. Insya Allah saya akan lebih memperbaiki diri. Mungkin semua ini sebagai peringatan Allah bahawa
masih banyak amalan saya yang riya’ maupun tidak ikhlas. Wallahua’lam. Simpan saja cinta antum untuk isteri yang telah dipilihkan Allah. Penuhilah impian ratusan akhawat, ribuan ummat yang mendambakan Abdullah Azzam dan Izzuddin al-Qassam yang lain. Penuhilah harapan Islam yang ingin
generasi tangguh seperti Imaad Aql. Insya Allah antum akan mendapat pasangan yang bakal membawa hingga ke pintu jannah.

Akhifillah,
Malam bertambah-dan bertambah larut. Mari kita solat malam dan memandikan wajah serta mata kita dengan air mata. Mari kita sucikan hati dengan taubat nasuha. Pesan saya, siapkan diri antum menjadi mujahid. Insya Allah, akan ada ratusan Asma dan Aisyah yang akan menyambut uluran tangan antum untuk berjihad bersama-sama.

Yang terakhir, akhi, saudara seaqidahku, saya persembahkan bingkisan indah sebuah syair karya pujangga besar Muhammad Iqbal. Semoga menjadi renungan kita bersama untuk lebih meningkatkan ketaqwaan dan keimanan.

IDEALNYA SEORANG PEMUDA

Ia peribadi yang muslim,
Berhati emas,
Berpotensi prima,
Yang di kala damai
Anggun petaka kijang dari padang perburuan
Yang di kala perang
Perkasa bak harimau kumbang
Ia perpaduan manis hempedu

Satu kali dengan kawan
Lain kali dengan lawan
Yang lembut dalam berbahasa
Yang teguh membawa suluh
Angannya sederhana
Citanya mulia
Tinggi keutamaan dalam hati-hati
Tinggi budi, rendah hati

Ia lah sutera halus di tengah sahabat tulus
Ia lah baja
Ditentangnya musuh durhaka
Ia ibarat gerimis atau embun tiris
Yang memekarkan bunga-bunga
Yang melambaikan tangkai-tangkai
Ia juga puting beliung
Yang melemparkan ombak menggunung
Yang menggoncangkan laut ke relung-relung
Ia lah gemercik air ditaman sari
Ia juga penumbang segala belantara

Segala sahara
Ia lah pertautan agung iman Abu Bakar
Perkasa Ali
Papa Abu Dzar
Teguhnya Salman
Mendirinya di tengah massa yang bergoyang
Ibarat lentera ulama di tengah gelita sahara
Ia pilih syahid fisabilillah atas segala kerusi dan penghormatan
Ia menuju bintang
Menggapai malaikat
Ia tentang tindakan kuffar
Maka nilainya pun membumbung tinggi
Harganya semakin tak terperi

Maka siapakah yang akan sanggup membelinya
Kecuali Rabb-nya?

_________________
Ilmu tanpa amal, bagaikan bahan api tanpa pembakaran. Haasibu Anfusakum kobla antuhasabuu

Arghh cepat btl lah masa ini berlalu… Sedar2 saja aku dah berada di semester terakhir pengajianku…. issshk banyak betul lah assignment nak kena hanto lagi… Pening kejap kepala hotak aku ini… pula tu minggu ini pula aku ada presentation.. hujung minggu ada show nasyid pula itu.. jauh pulak itu… Yang si fitri ini pun satu dah tau ada present dia setuju saja undangan kolej kat kuantan itu…. ishkk geram pun ada….. Arghh baik aku buat prepare present dulu… kang aku pergi lah trainning…..

“Kacau daun betul lah si fitri ini aku tengah buat prepare ini.. ada ke di suruh aku pergi tranning. Entah lah kata si fitri ada lagu baru. Best juga dapat hilang rasa tension nak siapkan projek presentation ini…”, aku merunggut kesorangan… Tranning punya tranning tak sedar aku dah pukul 3.00 pagi… Arghh mata dah mengantuk pula… Yang si fitri dari tadi aku tengok termenung saja … “Woi layan blues ke.. Awek mana yang anda ingat ini pula…”, aku mengejutkan Fitri dari lamunan… ” Benda nya aku teringatkan kat mak aku lah…”, Jawab si Fitri…

Tak sedar aku tertidur pula… tengah sedap aku tidur si Fitri kejutkan aku… Hee.. Dah azan subuh rupa… Dah jadik kebiasaan si fitri kejutkan aku waktu subuh…. Nak buat buat macam mana.. habis satu level dia kejutkan…. Ishkkk baik pula si fitri aku tengok.. Bertuahlah kau siapa jadik bini kau ye…. “Kau tidur pukul beraper..”, aku bertanya pepagi buta… “lepas kau tidur..”Jawab fitri dengan ringkas….

aku bangkit dari tempat tidur ambil air sembayang. Lepas sembayang subuh di masjid. Aku pun sambung aku punnyer assignment lah.. ada lagik sikit nak siap ini… Yang si fitri ini pun satu dari tadi aku tengok dia asyik termenung saja… ” Iskh ingat kampung dia agaknya.. mana tau dia marqha dia kat kampung sana.. ” He… kalau si fitri dengar apa yang aku cakap kat dalam hati ini… mesti dia mengamuk habis… wakaka… Pelik juga aku tengok mamat ini (fitri)…. Sejak dua menjak dia ini.. ada masalah keluarga agaknya… bukan aku tak ambik tau.. tapi aku dah tau perangai fitri ini… susah nak cerita masalah dia dengan orang lain…. Aku pun dengan selamba tegur lah membe baik aku ini…”aku tengok anda termenung sejak dua menjak ini.. Apa masalah anda ini…” Si fitri pun tengok aku balik tanpa menngeluarkan kata-kata. Lagik aku kompius…. Tak pernah aku tengok dia macam mana risau juga…. aku tengok dia ini…

“Puh lega.. dah lepas satu bala….”. aku tengok si fitri kelam kabut semacam saja… apahal pula mamat ini… “Fitri, anda ini Kenapa aku tengok kelam kabut semacam saja aku tengok anda ini..”, aku memulakan siasatan dah macam inspektor polis pula.. heeee… “. Aku nak tengah nak carik idea nak untuk melodi lagu baru ini.. Tarikh dah dekat ini.. “, Jawap si fitri dengan selamba…. “kalau tak dapat nak bawak lagu jugak nak buat macam mana….”. Aku cuba nak tenangkan si fitri ini.. “Tak boleh kena juga lagu wajib itu… lagu itu akan jadik memori antara kita semua…” Jawab si fitri, Pelik saja bunyik jawapan si fitri ini.

Punya lah tekun aku tengok si fitri buat melodi.. Ishkk kasihan juga aku tengok dia.. ini…. Nak tak nak aku kena tolong juga.. repair punya repair siap juga melody ini.. Gembira bukan main si ftri ini.. tak pernah aku tengok mamat ini gembira macam ini.. Petang tu lepas kelas aku tengok si fitri tension semacam saja….. Apasalak pula…. Baru aku nak bukak mulut tanya si fitri ini… dia dah bukak mulut dulu…” Hari sabtu ini aku ada test..”…

aku pun jawab dengan selamba “ kalau ada test tak payah lah peg show itu… tak apa kitaorang takan kecewa kan kau nya…”..

“Tak boleh aku kena pergi sebab ini last show aku”, Jawap si fitri. Aku pun hairan juga dengan jawapan mamat seorang ini… tang yang last show itu aku tak sedap nak dengar…

“anda nak keluar dari group ini.. kenapa.. kalau anda ada masalah bagitau kitaorang kan kita dah janji apa jadik pun ini kumpulan yang kita bina.. tak kan berpecah.” Tension juga aku dengan mamat ini…

“aku gurau saja lah… anda ini serius sangat kenapa pula…”, Jawab fitri dengan tenang…

Pendekkan cerita petang jumaat itu aku buat persiapan yang terakhir sebelum bertolak ke kuantan… Jauh itu mahu 4 jam baru sampai… “Zam barang semua anda dah masukkan ke belum.. Tanya si fitri kepada Zam salah seorang anggota kumpalan aku…. Aku tengok dia ini dah macam komando bagi arahan orang bawahannya.. he… Biasalah si fitri Kalau ada show dia nak semuanya perfect… tak nak ada masalah.. aku kenal dah perangai si fitri ini… “ Kau jangan risaunyer kita orang takkan kecewakan anda nya.. Kata Shukri kepada Fitri…

Petang itu pukul 6 ptg baru bertolak dari ok.l. Biasalah bertolak dengan van sewa… He.. kasihan juga aku tengok si Fitri dia beria-iya no nak pergi tak dapat.. dah takdir nak kata macam mana…. Malam itu pukul 10 lebih baru sampai kat kuantan… He.. first time aku jejak kaki kat kuantan… he…. Jadik jakun kejap…he.. Lapar pula mana nak carik makan ini… Kita orang pun pot lah entah kat mana pun aku tak tau… janji makan… Maklum jauh perjalanan…

Lepas makan pun kitaorang pun terus pergi koleh itu peningnapan di tanggung beres.. he… Ramai juga aku tengok awek kolej ini yang cun2 boleh juga aku layan seorang dua… he… kalau fitri tau ini aku kena balik ini…. He… maklumlah best friend lah kata kan… Sampai juga at kolej itu.. kita orang pun terus tidur kepenatan….

He.. pagi itu henset aku dah berbunyik siapa pula kol pagi ini…. Aku tengok jam baru kul 5.30 aku capai henset aku tengok lor budak Fitri ini… he.. Biasalah dia yang kejutkan aku untuk sembayang subuh..

“ Hello” dalam keadaan mamai…
“Dah bangun ini “ Jawab aaku lagi he…he… cover baik beb… Kang bebel pula mamat ini……

Lepas itu aku kejut kan lah member2 yang lain…. He… lepas subuh saja kitorang buat persiapan terakhir.. Sebab nak buat persembahan terbaik… Biasalah pagi2 suara tak keluar sangat… Dalam pukul 12 apa lagi time untuk ronda-ronda kat kuantan mana tau boleh beli sesuatu untuk si Fitri ini… Tibe2 saja hanset aku berbunyikk…. Aku tengok nama lor budak ini lagik…. Aku angkat “Walaikumsalam,”. Aku memulakan perbualan…

“Ptg ini aku sampai kuantan naik moto.. ini aku on the way baru sampai kat bentung…”, Fitri jelas kepada aku.

“Iskh budak ini aku buang tebiat agaknya…” hati aku berkata

“Ok bawak moto itu elok-elok.. Ok juga kalau anda ada semangat sikit kitaorang kat sini nak buat persembahan.”

Kitaorang tak lama kat juga dalam pukul 2.00 ptg balik lah ke kolej… sebab ptg nak rehearsal lagi.. nak rehat kan badan… Petang kat perkarangan kolej itu kitaorang pun buatlah rehearsal he.. apalagi masing2 kotrol hemsem lah… biasaklah awek dating tengok beb…. ada yang minta autograph.. dah rasa macam artis popular pula…. He….

aku tengok jam dah pukul 6.30 ptg mamat si Fitri ini tak sampai2 lagi… Ishk risau juga aku.. kalau jadik apa kat dia…. Aku semakin gelisah.. kalau sampai lambat pun apasalahnyer tel aku ke, zam ke, Syukri ke…Fakrul ke aku tengok muka budak ini pun risau juga.. Iskh… mana lah orang tua ini dah pukul 8.00 tak sampai lagik…. Aku pun tel hp dia tak berangkat….”mana pula orang tua ini… Iskh..show dah nak mula.. “ Keluh hatiku…

Lepas semayang isyak, kitaorang pun pergi ke bawah stage dah ready nak buat persembahan…. Aku try lah telepon si Fitri mana tau moto dia rosak ke… Pun tak berangkat juga…. kat sepuluh kali aku tel pun dia tak berangkat. Aku pun cakap kat Zam,Syukri and Fakrul,”Kita mulakan show ini sekarang.” Walaupun hatiku tak temteam masa buat show. entah macam mana masa buat show aku asyik teringat fitri saja..

“ Dan terima lah lagu terakhir dari kami Kau Seorang Teman” kata Syukri mengambil alih tugas Fitri. Biasanyer Fitri yang cakap macam itu… Dah nak habis rupa nya show.. he…lepas itu terus nya nyanyi… blal… blah…
Sampai satu rangkap tah macam aku boleh teringkat kat Fitri tak sedar aku mata aku dah berair…

terasa seperti baru semalam kita bertemu

mengorak langkah yang baru

namun dikau pergi disaat kau diperlukan lagi oh…

pemergianmu tiada pengganti

kehilanganmu amat dirasai

memori indah kan tersemat di hati

jasamu takkan dilupai

alangkah indah perjalanan

jika insan sepertimu masih ada lagi oh……di sisi..

Lebih kurang gitulah liriknye.. wah syahdu… “ Sekian persembahan dari kami. Assalamu’alaikum… “ tiba-tiba henset aku bervibrate… sebab aku silentkan henset aku…. Aku tengok nama yang keluar Fitri… “Walaikumsalam.”. Aku jawab tapi aku pelik cambur dengan perasaan berdebar. Suara yang aku dengar itu bukan suara fitri. Tapi suara lelaki entah mana entah datang nya.. aku pun tak tau….

Lelaki sambung lagik..”Saya harap awak dapat bersabar dengan berita yang saya nak sampaikan… ”. Lagik macam nak tercabut rasanya jatuh aku…

“Kawan awak Fitri itu…” belum sempat orang itu menerangkan
aku menyapuk “Kenapa dengan kawan saya itu…”
Lelaki sambung “ Bawak bersabar Tuhan lebih menyayangi dia, Dia terlibat dalam kemalangan dengan bas. Mayat dia ada kat hospital Kuantan”

Terlepas henset aku dari tangan aku…. Aku rasa macam nak menjerit saja.. pada masa itu… terus tarik tangan Shukri, tangan Zam dan tangan Fakrul yang sememang saja dah kena kerumun dengan pelajar siswi yang nak bergambar.. Biarlah mereka nak kata apa.. aku tak dulik… “Apa kena dengan anda ini macam orang tak betul saja…” kat Zam kat aku yang sememangnye dah tension..
“entah bikin malu kat orang saja…” si Fakrul menyapuk pula… meminta kepastian dari aku…. “ Fitri dah tak ada. Fitri dah meninggal dunia”. Aku menjerit biar dia orang nir faham dan mengerti.

Masa itu aku tak perasan berapa ramai tengok aku menjerit macam orang gila… biarlah diaorang tak faham apa yang aku rasa. Aku rasa sesuatu kehilangan paling berharga dalam hidup aku Fitri kawan baik aku sejak mula-mula aku dengan jejak kaki ke kampus.. Lepas itu si Zam jumpa pengurusan pihak kolej nak batal.. apa-apa program selanjutnye untuk kami.

Di pendekkan cerita kami terus pergi hospital kuantan. Semalaman kami tak tidur. Dan kami terus ikut jenazah arwah Fitri ke kampong halamannya di Kedah untuk di semadikan untuk selamanya.. Baru kini ku sedar persembahan terakhrmu itu berakhir dengan tradegi.. Mana nak ku carik teman semuliamu mana nak ku carik teman sebaik akhlakmu…

pemergianmu tiada pengganti

kehilanganmu amat dirasai

memori indah kan tersemat di hati

jasamu takkan dilupai

alangkah indah perjalanan

jika insan sepertimu masih ada lagi oh……di sisi..

memang benar kata-kata mu permergianmu tiada pengganti…
Semoga kau abadi… disana…
Kenangan indah kita bersama tetap di ingati buat aku untuk selamaya..

 

Dia tidak sehebat Aliyah
“Abang minta izin untuk nikah seorang lagi”.

Sarah yang sedang melipat kain, terdiam seketika.
Mungkin terkedu. Adakah pendengarannya kian
kabur lantaran usianya yang kian beranjak.
Adakah dialog tadi hanya dilafazkan di dalam
TV,sementelah TV juga dipasang. Tapi, ahh
bukanlah. TV sedang menayangkan iklan Sunsilk,
mustahil sudah ada siri baru iklan Sunsilk? Dia
menghela nafas panjang. Dia memandang sekali
imbas wajah Razif Mukmin, kemudian
tersenyum.

Meletakkan kain yang telah siap dilipat di tepi,
bangun lantas menuju ke dapur. Langkahnya
diatur tenang. Segelas air sejuk diteguk perlahan.
Kemudian dia ke bilik Balqis, Sumayyah, Fatimah.
Rutin hariannya, mencium puteri-puterinya
sebelum dia masuk tidur. Dahulu, semasa
puterinya kecil lagi, rutin itu dilakukan dengan
suaminya. Kini, anak-anak kian beranjak remaja.
Kemudian, dia menjenguk bilik putera bujangnya
yang berdua, si kembar, Solehin dan Farihin.

Pengabisannya dia kembali kepada suaminya.
Razif Mukmin hanya diam, membatu diri. Dia amat
mengenali isterinya. Jodoh yang diatur keluarga
hampir 16 tahun yang lepas menghadiahkan dia
sebuah keluarga yang bahagia, SARAH adalah
ikon isteri solehah. Namun, kehadiran Qistina,
gadis genit yang menjawat jawatan pembantu
tadbir kesetiausahaan di jabatannya benar-benar
membuatkan dia lemah.

“Kau mampu Razif, dengan gaji kau, aku rasa kau
mampu untuk beri makan 2 keluarga,” sokongan
Hanif, teman sepejabat menguatkan lagi hujah
apabila dia berdepan dengan SARAH.

“Abang Razif, Qis tak kisah. Qis sanggup
bermadu jika itu yang ditakdirkan. Bimbinglah Qis,
Qis perlukan seseorang yang mampu memimpin
Qis,” masih terngiang-ngiang bicara lunak Qis.

Akhir-akhir ini, panas rasanya punggung dia di
rumah. Pagi-pagi, selesai solat subuh, cepat-
cepat dia bersiap untuk ke pejabat. Tidak seperti
kelaziman, dia akan bersarapan berjemaah
bersama isteri dan anak-anak. Aduhai, penangan
Qis gadis kelahiran Bumi Kenyalang itu benar-
benar menjerat hatinya.

“Abang, Sarah setuju dengan permintaan Abg.
Tapi, Sarah nak berjumpa dengan wanita tu,”

Lembut dan tenang sayup-sayup suara isterinya.
Dia tahu, Sarah bukan seorang yang panas
baran. Sarah terlalu sempurna, baik tetapi ahh
hatinya kini sedang mengilai wanita yang jauh
lebih muda.

“Bawa dia ke sini, tinggalkan dia bersama Sarah
selama 1 hari saja, boleh?” pelik benar permintaan
isterinya. Hendak dipengapakan apakah buah
hatinya itu? Namun, tanpa sedar dia menganguk,
tanda setuju. Sebab, dia yakin isterinya tidak akan
melakukan perkara yang bukan-bukan.

Dan hakikatnya dia seharusnya bersyukur. Terlalu
bersyukur. Kalaulah isterinya itu wanita lain,
alamatnya perang dunia meletus lah jawabnya.

Melayanglah periuk belanga. Ehhh, itu zaman dulu-
dulu. Zaman sekarang ni, isteri-isteri lebih bijak.
Teringat dia kisah seorang tentera yang disimbah
dengan asid, gara-gara menyuarakan keinginan
untuk menambah cawangan lagi satu. Kecacatan
seumur hidup diterima sebagai hadiah sebuah
perkahwinan yang tidak sempat dilangsungkan.
Dan dia, hanya senyuman daripada Aliyah.

“Apa, nak suruh Qis jumpa dengan isteri Abg,”
terjegil bulat mata Qis yang berwarna hijau. “Kak
SARAH yang minta,” masih lembut dia memujuk
Qis.

“Biar betul, apa dia nak buat dengan Qis?”

“Takutlah Qis, silap haribulan dia bunuh Qis!”
terkejut Razif Mukmin.

“Percayalah Qis, SARAH bukan macam tu
orangnya. Abg dah lama hidup dengannya. Abg
faham,”

Qistina mengalih pandangannya. Mahu apakah
bakal madunya berjumpa dengannya? Dia sering
disogokkan dengan pelbagai cerita isteri pertama
membuli isteri kedua. Heh, ini Qistina lah.
Jangan
haraplah jika nak membuli aku. Desis hati kecil
Qistina. Hari ini genap seminggu Qistina bercuti
seminggu. Seminggu jugalah dia merindu. Puas
dicuba untuk menghubungi Qistina, namun tidak
berjaya.

Rakan serumah menyatakan mereka sendiri tidak
mengetahui ke mana Qistina pergi. Genap
seminggu juga peristiwa dia menghantar Qistina
untuk ditemuduga oleh Sarah.

Sedangkan dia diminta oleh Sarah bermunajat di
masjid Putra. Di masjid itu, hatinya benar-benar
terusik. Sekian lamanya dia tidak menyibukkan
dirinya dengan aktiviti keagamaan di masjid Putra.
Dulu, sebelum dia mengenali Qistina, saban
malam dia akan bersama dengan Sarah serta
anak-anaknya, berjemaah dengan kariah masjid.
Kemudian menghadiri majlis kuliah agama.
Membaca AlQuran secara bertaranum itu adalah
kesukaannya. Namun, lenggok Qistina
melalaikannya. Haruman Qistina memudarkan
bacaan taranumnya. Hatinya benar-benar sunyi.

Sunyi dengan tasbih, tasmid yang sering
dilagukan. Seharian di Masjid Putra, dia cuba
mencari dirinya, Razif Mukmin yang dulu. Razif
Mukmin anak Imam Kampung Seputih. Razif
Mukmin yang asyik dengan berzanji. Menitis air
matanya. Hatinya masih tertanya-tanya, apakah
yang telah terjadi pada hari itu. Sarah menunaikan
tanggungjawabnya seperti biasa. Tiada kurangnya
layanan Sarah. Mulutnya seolah-olah terkunci
untuk bertanya hal calon madu Sarah .

Tit tit… sms menjengah masuk ke kantung inbox
hensetnya. “Qis minta maaf. Qis bukan pilihan
terbaik utk Abg jadikan isteri. Qis tidak sehebat
kak SARAH . Qis perlu jadikan diri Qis
sehebatnya utk bersama Abg,” Dibawah
hensetnya, ada sekeping sampul besar.

Kepada:

Razif Mukmin,
Suami yang tersayang…

RAzif Mukmin diburu kehairanan. Sampul
berwarna cokelat yang hampir saiz dengan A4 itu
dibuka perlahan.

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi
Maha Pengasihani, Salam sejahtera buat suami
yang tercinta, moga redhaNya sentiasa mengiringi
jejak langkahmu.

Abg yang dikasihi, Genap seminggu sesi
temuduga yang Sarah jalankan pada Qistina.
Terima kasih kerana Abg membawakan Sarah
seorang calon madu yang begitu cantik. Di sini
Sarah kemukakan penilaian Sarah.

1. Dengan ukuran badan ala-ala model, dia
memang mengalahkan SARAH yang sudah tidak
nampak bentuk badan. Baju-bajunya memang
mengikut peredaran zaman. Tapi, SARAH
sayangkan Abg. SARAH tak sanggup Abg diheret
ke neraka kerana menanggung dosa. Sedangkan
dosa Abg sendiri pun, masih belum termampu
untuk dijawab di akhirat sana apatah lagi Abg nak
menggalas dosa org lain. SARAH sayangkan
Abg…

2. SARAH ada mengajak dia memasak. Memang
pandai dia masak, apatah lagi western food. Tapi,
Sarah sayangkan Abg. Sarah tahu selera Abg
hanya pada lauk pauk kampung. Tapi tak tahulah
pula Sarah kalau-kalau selera Abg sudah berubah.
Tapi, Sarah masih ingat lagi, masa kita
sekeluarga singgah di sebuah restoran western
food, Abg muntahkan semua makanan western
food tu. Lagi satu, anak-anak kita semuanya ikut
selera ayah mereka. Kesian nanti, tak makan la
pula anak-anak kita. Sarah sayangkan Abg…

3. Sarah ada mengajak dia solat berjemaah.
Kelam kabut dibuatnya.
Sarah minta dia jadi Imam. Yelah, nanti dia akan
menjadi ibu pada zuriat Abg yang lahir, jadinya
Sarah harapkan dia mampu untuk mengajar anak-
anak Abg nanti untuk menjadi imam dan imamah
yang beriman. Tapi, kalau dia sendiri pun kelam
kabut memakai telekung… SARAH sayangkan
Abg…

Abg yang disayangi,

cukuplah rasanya penilaian SARAH . Kalau
diungkap satu persatu, SARAH tak terdaya. Abg
lebih memahaminya. Ini penilaian selama 1 hari,
Abg mungkin dapat membuat penilaian yang jauh
lebih baik memandangkan Abg mengenalinya
lebih dari SARAH mengenalinya.

Abg yang dicintai,

Di dalam sampul ini ada borang keizinan
berpoligami. Telah siap SARAH tandatangan.
Juga sekeping tiket penerbangan MAS ke
Sarawak.Jika munajat Abg di Masjid Putra
mengiayakan tindakan Abg ini, ambillah borang
ini, isi dan pergilah kepada Qistina. Oh ya, lupa
nak cakap, Qistina telah berada di sawarak.
Menunggu Abg…SARAH sayangkan Abg…

Tetapi jika Abg merasakan Qistina masih belum
cukup hebat untuk
dijadikan isteri Abg, pergilah cari wanita yang
setanding dengan Sarah … SARAH sayangkan
Abg. Tetapi, jika Abg merasakan Aliyah adalah
isteri yang hebat untuk Abg.. tolonglah bukakan
pintu bilik ni. SARAH bawakan sarapan
kegemaran Abg, roti canai..air tangan SARAH.

Salam sayang,
Siti Sarah Najihah binti Mohd Hazery

Tangannya pantas membuka pintu biliknya. Di situ
berdiri Sarah Najihah bersama-sama hidangan
sarapan pagi kegemarannya. Dia tersenyum!
Benar, tiada isteri sehebat SARAH isterinya!!!!!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: